Mohon tunggu...
Inspirasiana
Inspirasiana Mohon Tunggu... Kompasianer Peduli Literasi dan Edukasi

Bagikan tulisan hak cipta kami dalam bentuk artikel Kompasiana. Kami ingin menerbitkan bunga rampai karya dan mendukung taman baca di penjuru tanah air. KRewards sepenuhnya untuk dukung cita-cita literasi. * IG: inspirasianakita * FB: inspirasiana.kita * Twitter: @InspirasianaKi1 * inspirasianakita@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Rendah Hati Menuai Bahagia

20 Juni 2021   21:06 Diperbarui: 20 Juni 2021   21:29 226 25 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Rendah Hati Menuai Bahagia
Rendah hati menuai bahagia | Photo by Ramadhani Rafid on Unsplash

Di pematang sawah aku membiarkan netra berkelana
Meninjau tanaman padi yang tumbuh subur memberi tanya
Mengapa tak jua tegak menatap angkasa
Makin merunduk ketika penuh bulirnya

Hari demi hari dijalani dalam diam
Proses pertumbuhan tak luput dari derai hujan pun panas menghunjam
Semua disambut dengan ikhlas demi bulir yang bernas
Hingga harinya kelak setiap orang menuainya dalam puas

Sebuah makna lalu kurenungkan
Apakah demikian halnya dengan kehidupan
Saat semua mimpi ada di genggaman
Bolehkah sekadar menjadikannya kebanggaan

Ataukah kerendahan hati tetap teguh diagungkan
Menyadari semua hanyalah anugerah pemberian
Kapanpun dapat diambil kembali seiring merapuhnya badan
Terhempas hingga karam oleh badai hilang ingatan

Kepada hati yang berkecamuk daku membujuk
Bahwa kecongkakan mendahului kehancuran
Rendah hati menuai kebahagiaan
Seumpama padi kian berisi kian merunduk

....

Puisi kolaborasi oleh Diari untuk Inspirasiana

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x