Mohon tunggu...
H.I.M
H.I.M Mohon Tunggu... Loveable

Hanya orang biasa yang memiliki 1 hati untuk merasakan ketulusan, 1 otak untuk berpikir bijak dan 1 niat ingin bermanfaat bagi orang lain

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

Tips Mengalahkan Overthinking Atasan dalam Dunia Kerja

22 Maret 2021   10:07 Diperbarui: 23 Maret 2021   08:30 323 20 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tips Mengalahkan Overthinking Atasan dalam Dunia Kerja
Ilustrasi overthinking atasan kerap jadi pemicu stres yang dialami karyawan di kantor.| Sumber: Shutterstock via Kompas.com

Dunia kerja selalu menghadirkan beragam kisah baik suka maupun duka. Salah satunya adalah memiliki atasan yang overthinking terhadap bawahannya. 

Alih-alih mengatasi hal-hal yang tidak diinginkan terjadi, overthinking atasan membuat suasana kerja penuh ketidaknyamanan, selalu ada kecurigaan dan bahkan memberikan tekanan tersendiri sebagai bawahan

Pernahkah saya mengalaminya? 

Saya jawab pernah dan cukup menyakitkan menerima pemikiran negatif dari atasan. Suatu ketika Top Management mengonfirmasi terkait ada pemberian diskon khusus kepada distributor. 

Dirinya mencurigai jangan-jangan saya ada main dengan pemberian diskon tersebut. Saya jelaskan bahwa pemberian diskon tersebut telah dilakukan oleh manager sebelum saya dan saya sebagai manager pengganti hanya melanjutkan saja. Jika tidak percaya, silakan di audit. 

Saya pun diaudit oleh tim pusat dan nyatanya kasus pemberian diskon tidak terjadi penyimpangan. Bahkan pemilik distributor tersebut mengatakan sejarah adanya pemberian diskon tersebut sebagai rewards dari direktur utama perusahaan saya saat ada kunjungan ke cabang. Meskipun pemberian diskon ini tidak tertulis namun telah berjalan bertahun-tahun. 

Dari sini saya belajar bahwa atasan memiliki pemikiran tersendiri tentang kinerja kita dan bisa jadi pemikiran tersebut bersifat overthinking

Ilustrasi Karyawan Stres karena Overthinking Atasan. Sumber: claritychi.com
Ilustrasi Karyawan Stres karena Overthinking Atasan. Sumber: claritychi.com
Berdasarkan pengalaman yang saya terima serta belajar dari lingkungan kerja. Ada beberapa hal yang bisa kita persiapkan untuk mengalahkan beberapa overthinking atasan yang kerapkali muncul. Apa saja itu? 

Kok harganya mahal, jangan-jangan kamu mark up ya? 

Pertanyaan ini sering terjadi khususnya di bagian purchasing atau pembelian di sebuah perusahaan. Ketika disodorkan pengajuan pembelian kepada atasan seringkali muncul overthinking atasan seperti pertanyaan diatas. 

Apa yang harus saya lakukan? 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x