Mohon tunggu...
Indra Rahadian
Indra Rahadian Mohon Tunggu... Administrasi - Pegawai Swasta

Pemerhati sosial dari sudut pandang kedai kopi/penikmat sastra/penonton huru hara politik

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Artikel Utama

Cerpen: Keresahan Sambodo

23 September 2021   10:58 Diperbarui: 24 September 2021   21:30 537 78 14
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Cerpen: Keresahan Sambodo
Ilustrasi seorang lelaki termenung di malam hari. (Foto: Free-Photos Via Pixabay)

Namaku Sambodo, biasa dipanggil Sam. Dan aku tak suka dipanggil Bodo! Meskipun tak berpendidikan tinggi, sing penting hidupku tentram. Manut pesan mendiang ibu, "Ngono ya ngono, ning aja ngono."

Malam tadi, majikanku berkata, "Kamu berjaga malam ini! Tak usah tidur!" Matanya melotot seperti harimau. Dan aku hanya dapat mengelus dada. Nasib pesuruh, harus mau diatur-atur. Berani melawan, urusan bisa kacau. 

Mana pernah aku membantah. Terlebih, saat majikanku diserang stres dan darah tinggi. Kehilangan barang berharga di dalam rumah, membuatnya resah. Nasib baik, aku tak dicurigai mencuri. 

Berteman sepi, tanpa secangkir kopi. Kumulai berkeliling, mengalihkan rasa kantuk. Pandanganku tertuju pada bungkusan sampah bertumpuk-tumpuk.

"Ke mana perginya truk sampah? Halaman rumah sudah seperti kapal pecah!" 

Pukul tiga dini hari, seekor burung hantu hinggap di pagar besi. Matanya tak lepas dari tikus besar yang terjatuh dari plafon.

Menjelang subuh, burung hantu terlihat frustasi. Mangsa yang diburu sedari tadi, berlari masuk ke dalam lubang sempit di tembok beton. 

Burung hantu bersarang di gedung tua tak berpenghuni. Bangunan tujuh lantai yang ditinggalkan. Bukan di atas pohon! 

Para Penulis fiksi, merekam ironi dalam balutan kisah misteri. Namun para penguasa dan pembuat kebijakan, tak dapat membaca makna dan pesan yang disampaikan. 

"Konon, karya sastra berupa prosa, pantun dan puisi, hanya dapat dimengerti oleh orang-orang yang punya hati." 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan