Mohon tunggu...
Indra Rahadian
Indra Rahadian Mohon Tunggu... Administrasi - Pegawai Swasta

Pemerhati sosial dari sudut pandang kedai kopi/penikmat sastra/penonton huru hara politik

Selanjutnya

Tutup

Puisi Artikel Utama

Puisi: Tentang Hujan

9 Agustus 2021   13:44 Diperbarui: 9 Agustus 2021   23:05 435 82 25
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Puisi: Tentang Hujan
Ilustrasi seorang gadis di bawah hujan (Gambar: CDD20 Via Pixabay)

Hujan sudah turun sejak kau tiba. Di bangku taman, tempat biasa kita berjumpa. Sendiri. Belum menyerah dicabik pilu dihujam sendu. Menyulam airmata. Menitikkan pedih perih.

Entah, bisakah kau hapuskan aku dibatas ingatan. Gumpalan awan muram ditelan hujan. Hingga tersisa cahaya mentari. Di pagi cerah seperti yang kau harapkan. Bukan mendung yang tak berkesudahan.

Bukankah kau selalu menemukan aku di dalam secangkir kopi. Di setiap do'a yang kau lantunkan di awal hari. Di langit malam di balik rembulan. Dan di hatimu yang terikat simpul mati, Kekasih.

"Pulanglah."

Biarkan derai tangis dicumbui hujan. Meluruhkan kenangan. Hitam dan putih. Pahit dan manis. Luruh ke bumi.

Indra Rahadian
Batam, 09 Agustus 2021

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan