Mohon tunggu...
Ichwanul Farissa
Ichwanul Farissa Mohon Tunggu... Sparkling And Fighting Spirit

*Kemampuan Menulis itu Anugerah, Keinginan Membaca itu Rahmat*

Selanjutnya

Tutup

Love

Kriteria Wanita Pilihan, Ini Jawaban Para Pria

27 Januari 2021   20:41 Diperbarui: 27 Januari 2021   22:38 70 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kriteria Wanita Pilihan, Ini Jawaban Para Pria
Ilustrasi foto: lifestyle.kompas.com

Malam minggu kemarin (24/01/21) saya sempat hangout bersama-sama teman-teman (pria) di sebuah coffee shop. Sambil sesekali browsing, cukup banyak hal yang kami obrolin, terutama tentang wanita. Ya! Soal wanita yang kelak menjadi pasangan hidup.

Dari obrolan tersebut, saya duluan yang memberanikan diri bertanya perihal kriteria wanita pilihan yang dapat dibawa ke hubungan yang lebih serius atau jangka panjang ataupun pernikahan. Dan siapa sangka, jawaban mereka ternyata berbeda satu sama lain.

Temanku Aidil 28 tahun, menginginkan hubungan yang serius, jadi wanita yang menjadi pilihannya adalah yang juga ingin punya hubungan serius, terbuka dan menyenangkan. Katanya, "wajah cantik itu sesaat, namun hati yang cantik akan abadi."

Lain lagi dengan Riki 27 tahun, menginginkan wanita dengan wajah dan penampilan oke alias cantik namun tetap ada rasa peduli sebagai pendamping hidupnya, dengan alasan biar tidak memalukan jika diperkenalkan kepada keluarga dan teman-teman serta peduli kepada mereka.

Sementara kawanku yang lain, Rendy yang juga berumur 27 tahun, menginginkan wanita yang mandiri alias independen yang punya keinginan dan tujuan hidup yang sama dengan dirinya, dengan alasan biar tak terjadi banyak perdebatan ke depannya.

Kemudian ada Lutfi 26 tahun, menginginkan wanita yang cerdas pendengar yang baik serta menarik agar tidak bosan dan obrolan selalu nyambung, dan katanya " jadi harus ada take and give juga, itu menjadi aturan penting tak tertulis!"

Yang terakhir yang paling muda diantara kami, Johan 25 tahun, menurutnya dalam memilih wanita idaman, tergantung kebutuhan dan keinginan saat itu. Status sosial menjadi pertimbangan dan siap berkompromi, mungkin terkesan matre, tapi lebih baik jelas dari awal, daripada dianggap memanfaatkan nantinya. "Sekarang tergantung si wanita, apakah ingin menjadi pilihan untuk jangka pendek atau jangka panjang," ujarnya.

Tertarik apa yang dikatakan Lutfi, harus ada take and give dalam cinta. Walau memang ada pepatah yang mengatakan jika cinta sejati itu harus ikhlas memberi tanpa pamrih. Tapi tetap tak adil rasanya jika seorang wanita mempertahankan pria yang tak sepenuhnya mencintai. Lutfi sendiri mengaku pernah menjalin hubungan untuk kesenangan sesaat. Why? Jawabnya, karena si wanita pun menyetujuinya.

Pengakuan Lutfi memancing reaksi teman-teman lain untuk berkomentar. Menurut kami selain Lutfi, kaum pria tidak segampang itu memilih wanita meski hanya untuk sesaat. Aidil sendiri merasa heran, entah kenapa wanita yang dipilih pria untuk dijadikan pasangan sesaat selalu memiliki stereotipe atau kriteria cantik, tinggi dan langsing. Baginya, wanita dengan kriteria tersebut tidak pernah serius dalam berhubungan.

"Mungkin karena mereka sibuk mengurus dan menjaga penampilan," timpal Rendi.

"Mudah kok menyudahi hubungan dengan mereka, tanpa membuat patah hati, toh  masih banyak pria yang menginginkan mereka!" Sambung Johan.

Pengaruh Status Sosial

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN