Mohon tunggu...
Herry Gunawan
Herry Gunawan Mohon Tunggu... Wiraswasta - seorang pemuda yang peduli

Saya seorang yang gemar fotografi dan travelling

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Pancasila, Perguruan Tinggi dan Provokasi Radikalisme

4 Juni 2022   07:52 Diperbarui: 4 Juni 2022   08:13 77 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Lawan Radikalisme - jalandamai.org

Beberapa waktu lalu, seluruh masyarakat Indonesia memperingati hari kesaktian Pancasila. Pada poin ini saya ingin mengingatkan lagi tentang pentingnya menjaga dan mengimplementasikan nilai-nilai dalam Pancasila. Memahami kelima sila dalam konteks sekarang ini penting dilakukan, disaat provokasi dan ujaran kebenencian yang begitu masif terjadi di media sosial.

Seperti kita tahu, nilai ketuhanan, kemanusiaan, persatuan, musyawarah dan keadilan merupakan nilai penting yang perlu kita implentasikan dalam keseharian. Baik itu dalam ucapan ataupun tindakan. Nilai tersebut lahir dan tumbuh dari budaya masyarakat Indonesia. 

Itulah kenapa semangat Pancasila mampu menyatukan keragaman yang ada di negeri ini. Karena Pancasila bersifat universal, bisa merangkul agama apapun, suku apapun, atau latar belakang apapun.

Namun, dalam perkambangannya mulai ada orang atau kelompok yang sering mempersoalkan Pancasila. Kelompok intoleran ini selalu menilai Pancasila tidak relevan dengan mayoritas masyarakat Indonesia yang muslim. Kelompok radikal juga ingin mengganti Pancasila dengan khilafah. 

Padahal, konsep khilafah jelas bertentangan dengan nilai Pancasila dan budaya masyarakat Indonesia. Terbukti, di negara Islam tidak ada yang mengadopsi konsep ini.

Yang mengerikan, konsep khilafah ini seringkali disusupkan ke perguruan tinggi. Tidak sedikit dari mahasiswa yang menjadi korban, dari provokasi radikalisme ini. Berbagai cara telah dilakukan. Mulai masuk melalui kegian ekstra kampus, ospek, hingga dosen pun ada yang terpapar. Dalam beberapa tahun kebelakang, banyak sekali media yang memberitakan terkait hal ini.

Menjadi tugas kita bersama, agar perguran tinggi tidak disusupi bibit radikalisme. Kampus harus tumbuh menjadi lembaga pendidikan yang netral, yang bisa mencetak generasi penerus bangsa. Tentu saja generasi yang mengedepankan nilai-nilai Pancasila, bukan generasi yang menghendaki khilafah. 

Beberapa tahun lalu, salah satu perguruan tinggi di Bogor pernah digunakan untuk mendeklarasikan khilafah. Pemerintah juga telah membubarkan HTI, yang sering menyusupkan propaganda khilafah ini di kampus-kampus.

Meski HTI telah dibubarkan, provokasi dan ujaran kebencian yang dilandaskan pada ajaran agama terus saja dimunculkan. Beberapa waktu lalu, salah satu mahasiswa di kampus Universitas Brawijaya Malang ditangkap Densus 88. IA diketahui merupakan jaringan ISIS yang menyasar kampus dan sejumlah komunitas di masyarakat. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan