Mohon tunggu...
Suaviter
Suaviter Mohon Tunggu... Lainnya - Sedang dalam proses latihan menulis

Akun yang memuat refleksi, ide, dan opini sederhana. Terbiasa dengan ungkapan "sic fiat!"

Selanjutnya

Tutup

Money Pilihan

G20 dan Dukungan pada Investasi Hijau

27 Juli 2022   11:52 Diperbarui: 27 Juli 2022   11:58 368
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Banner G20. Gambar diambil dari bi.go.id

Indonesia memegang stir presidensi G20 di 2022. Salah satu proyek inti yang hendak diperbaiki oleh Indonesia adalah memberikan dukungan penuh pada investasi hijau yang berkelanjutan. Berhasilnya niat mulia ini ditentukan oleh kinerja dari pelbagai pihak, termasuk peran serta Bank Indonesia.

Dalam satu tulisan opini, saya menuangkanperhatian, pengamatan, dan harapan pada Indonesia bagaimana negara ini dapat berpartisipasi aktif dalam merestorasi lingkungan hidup yang kian tercemari dan rusak ("G20 dan Restorasi Ekologis" dalam Kompas.id pada 4 Mei 2022 pukul 11:00 WIB).

Salah satu efek yang saya amati dari pencemaran lingkungan hidup adalah naiknya suhu di muka bumi dan berlaku secara global (global climate change). Saat ini, dikatakan suhu di muka bumi naik hingga 1,5 derajat Celcius. 

Kenaikan suhu tersebut terasa hingga ke tempat-tempat di dataran tinggi dengan suhu yang cukup dingin. Sungguh terasa bahwa, rata-rata suhu di dataran tinggi sudah mulai panas.

Saya sungguh menaruh perhatian atas krisis global ini yang tentunya akan memberikan dampak pada pelbagai sistem kehidupan manusia dan keseimbangan ekosistem. Satu harapan sekaligus proyek saya adalah mendukung serta mendorong berkembangnya restorasi ekologi.

Ilustrasi transisi hijau dari artikel opini
Ilustrasi transisi hijau dari artikel opini "Menuju Transisi Hijau". Gambar diambil dari kompas.id

Transisi hijau

Salah satu tindakan yang perlu dilakukan sebagai wujud nyata dari restorasi ekologis adalah melangkah menuju transisi hijau. Hal seperti ini juga ditekankan oleh Prof Dr Emil Salim - ekonom senior dan tokoh lingkungan hidup - yang saya tangkap saat mengikuti Kompas Talks bersama Greenpeace Indonesia pada 2 Maret 2022 yang lalu dengan tajuk "Pentingnya Transisi Hijau untuk Mengatasi Krisis Iklim".

Perhatian tersebut juga menjadi fokus dalam tiga isu prioritas presidensi G20 Indonesia dengan tajuk transisi energi berkelanjutan dan anak dari agenda G20 dalam arus isu Sherpa track.

Transisi hijau dan transisi energi berkelanjutan, pada dasarnya, dimaksudkan untuk menggiring masyarakat Indonesia untuk sampai pada kesadaran, motivasi, dan dukungan pada pengoptimalan hidup yang hijau. Artinya, masyarakat perlahan-lahan meninggalkan kebiasaan hedonis dan konsumeris yang menghasilkan polusi berbahaya ke alam serta mengeksploitasi alam secara rakus.

Tentunya, apa yang dicita-citakan di atas akan bersinggungan dengan pembaruan sistem ekonomi dan investasi. Kedua hal tersebut harus diberikan perhatian khusus mengingat tingkat ekonomi dan investasi saat ini sudah kurang memperhatikan kaidah ekologis.

Gambar diambil dari greengrowth.bappenas.go.id
Gambar diambil dari greengrowth.bappenas.go.id

Investasi hijau

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun