Mohon tunggu...
Elang ML
Elang ML Mohon Tunggu... Mahasiswa Fakultas Hukum Univeristas Indonesia 2016

Mahasiswa yang kadang-kadang menulis artikel.

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Berlari dengan Sepatu yang Berbeda #1: Transisi Besar (dan Kasar) Liga Indonesia

9 Mei 2020   19:55 Diperbarui: 11 Mei 2020   03:46 100 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
 Berlari dengan Sepatu yang Berbeda #1: Transisi Besar (dan Kasar) Liga Indonesia
Gambar Ilustrasi | sumber: (KOMPAS / AGUS SUSANTO)

"Komersialisasi sepak bola Indonesia memang belum sepenuhnya matang, sepertinya masih sangat jauh bagi kita untuk melihat tim-tim sepakbola kota kita untuk tidak hanya sebagai institusi yang bermain bola, tetapi sebagai institusi bernilai jutaan dolar seperti klub Liga Inggris. 

Komersialisasi sepak bola dengan menempatkan tim sebagai institusi bisnis memang menjanjikan, lihat saja hampir tidak pernah ada klub dari Negara Blok Timur yang menjuarai Liga Champions. Sementara tim dari Negara Blok barat seperti Jerman Barat, Inggris, dan Spanyol bisa mendatangkan pemain-pemain terbaik dunia.

Liga 1 mungkin era pertama sepak bola Indonesia dimana klub benar-benar harus mandiri dari APBD, bolak-balik mencari sponsor, bermain di stadion berstandar, dan berupaya mendongkrak nilai komersilnya. Sepakbola tidak lagi kebijakan pemda dan supporter, norma sepak bola moderen adalah dimana ada kapital disitu ada sepak bola. 

Semenjak dimulai pada tahun 2017, Liga 1 semakin menjadi liga untuk tim-tim dari Wilayah Barat Indonesia partisipasi tim dari timur Selat Makasar terus menurun. Pada Pagelaran 2020 hanya PSM Makasar dan Persipura Jayapura yang berasal dari timur Selat Makasar,berkompetisi dengan dua tim yang berkompetisi yang "dirampok" dari Papua dan dipaksa bermain di Sumatera dan Jawa.

Hidup dan matinya tim bola, dan persebaran tim kompetitif Indonesia tidak hanya menggambarkan dampak dari komersialisasi sepak bola, tetapi juga gambaran kesenjangan antar wilayah negeri kita. 

Mungkin industrialisasi bola kita teralu menganggap semua tim diberkahi pemda yang tajir seperti kota-kota di Kalimantan Timur untuk membangun stadion, pupulasi besar untuk menciptakan pendapatan tiket seperti Jakarta dan Bandung, atau mendapatkan perhatian dari media seperti semua tim di Jawa. 

Saya akan membahasnya dalam serial artikel "Berlari Dengan Sepatu yang Berbeda" untuk membedahnya, tidak semua artikel saya unggah minggu ini karena belum semuanya selesai, jadi kalu berminat mengikuti silakan follow akun ini."

Transisi Besar (dan Kasar) Liga Indonesia

Liga Indonesia mengalami transisi yang cepat dan tidak bisa dibilang mulus dalam tiga dekade terakhir dengan beberapa perubahan signifikan dari mulai format liga sampai bagaimana tim mendanai dirinya sendiri. 

Dalam sejarahnya, format kompetisi wilayah sempat mendominasi sejarahnya mulai dari dua, tiga, sampai empat grup. Bagi anda yang lahir pada akhir 1990-an mungkin masih sangat ingat format Divisi Utama Liga Indonesia yang memiliki dua wilayah yaitu Wilayah Barat dan Wilayah Timur sebelum 4 peringkat teratas akan berkompetisi di 8 besar, dan juara ditentukan di pertandingan final. Hal tersebut berubah ketika memasuki era Liga Super Indonesia yang menganut format liga murni, tanpa wilayah, dan pertandingan final.

Siapa yang tidak ingat logo legendaris Liga Djarum | indosport.com
Siapa yang tidak ingat logo legendaris Liga Djarum | indosport.com
Perubahan signifikan lain adalah pada perkara pendanaan tim, sampai tahun 2011 Liga Indonesia masih mempertandingkan tim-tim eks Ligina yang mandiri dan eks Perserikatan yang mendapatkan kucuran dana dari APBD. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN