Mohon tunggu...
Eko Irawan
Eko Irawan Mohon Tunggu... Hidup Indah dengan Menulis dan Berbagi

Penulis Sejarah, Budaya, motivasi dan sastra. Pegiat Kampung Sejarah dan Kampung Nila Slilir. Pegiat Sejarah dari Museum Reenactor Ngalam di Kota Malang

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Konspirasi Tetangga

1 Mei 2021   03:02 Diperbarui: 1 Mei 2021   03:03 107 8 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Konspirasi Tetangga
lumii-20210501-023432900-608c5c8ed541df431f52d1ff.jpg

Tetangga itu dilema. Hanya orang sombong yang tak butuh tetangga. Tapi... Siapa kuat dibully omongan tetangga. Nuruti rasan rasan, bisa jadi gila.

Jadilah tetangga yang baik. Seimbang menilai. Jangan memperbesar dengki. Main tuduh dan prasangka. Apakah dirimu lebih mulia? Yang wajib menghakimi orang lain. Sang jaksa yang menentukan nasib. Menuding. Padahal ghibah. Astagfirullah....

Maunya bikin rame. Biar viral sekampung. Jika itu dilawan. Tapi diam, semakin diremehkan. Menginjak injak harkat dan martabat. Maha benar tetangga, atas segala rasan rasan ghibahnya.

Cari hidup itu sendiri. Tak pernah ngrepoti tetangga. Ditanggung sendiri. Tapi kenapa tetangga kepo? Apakah itu berpahala, mengantarmu dapat pahala. 

Dasar omongan tetangga. Tambah sinting, tanggapi omongannya. Maunya apa. Kok ngurusi dapur lainnya.

 Apa kurang kerjaan. Apa itu kebiasaan. Tak asyik tak ghibah. Tak asyik tanpa rasan rasan. Konspirasi tetangga, puas bahagia menelanjangi aib. Seolah dirinya malaikat suci. Yang bersih dari segala dosa. Waraskah? 

Malang, 1 Mei 2021

Oleh Eko Irawan

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x