Mohon tunggu...
Gobin Dd
Gobin Dd Mohon Tunggu... Orang Biasa

Menulis adalah kesempatan untuk membagi pengalaman agar pengalaman itu tetap hidup.

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Puan-Moeldoko, Bukan Duet Maut?

19 Maret 2021   15:02 Diperbarui: 19 Maret 2021   15:08 216 18 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Puan-Moeldoko, Bukan Duet Maut?
Sumber foto:CNN Indonesia/Safir Makki

Dunia politik di tanah air diwarnai pelbagai dinamika politik. Dinamika politik yang masih ramai diperbincangkan adalah soal perpecahan di tubuh partai Demokrat. Dua kubu, kubu AHY dan kubu Moeldoko, mencari pengesahan di mata hukum dan pengakuan di mata publik. 

Bagaimana pun, eksistensi mereka akan mendapat tempat kalau mereka diakui secara legal dan publik pun menerima mereka dengan tangan terbuka. Tanpa pengakuan di mata hukum dan penerimaan dari publik, kekuatan partai bisa melemah. 

Moeldoko menjadi sosok politik yang menarik perhatian publik. Berawal dari isu kudeta yang menyeret nama Moeldoko, hingga Moeldoko kemudian terpilih menjadi ketua umum partai Demokrat lewat kongres luar biasa di Deli Serdang, Sumetera Utara. Keterpilihan Moeldoko, pada satu sisi, mengamini dugaan kudeta yang dinyatakan oleh AHY sebagai ketum Partai Demokrat. 

Akan tetapi, keterpilihan Moeldoko ini menciptakan dua kubu di dalam satu partai. Kubu yang berpengaruh akan bertahan, begitu pun sebaliknya. 

Pada sisi lain, keterpilihan Moeldoko bisa berhubungan dengan kepentingan politik. Kepentingan itu bisa berhubungan dengan golongan tertentu, bisa pula kepentingan pribadi seorang Moeldoko. 

Kepentingan itu bisa berupa jalan Moeldoko pada keterlibatannya dalam berpolitik di tanah air. Entah kebetulan atau tidak, poster deklarasi dan dukungan kepada Puan Maharani sebagai calon presiden dan Moeldoko sebagai calon wakil  presiden pada Pilpres 2024 beredar di media sosial (CNN Indonesia. com 19/3/21).

Poster yang berada di media sosial itu tidak serta merta menyatakan bahwa itu berasal dari Puan dan Moeldoko. Barangkali itu merupakan taktik politik untuk melihat sejauh mana dua sosok ini berpengaruh di dunia politik. Juga, itu bisa menjadi batu sandungan yang bisa menodai Moeldoko yang terpilih sebagai ketum Partai Demokrat lewat langkah KLB versi Deli Serdang, yang mana tidak semua kader partai Demokrat menyepakatinya, terutama dari kubu AHY. 

Terlepas dari motif di balik kemunculan poster itu, ada satu hal yang perlu dipertimbangkan dari keberadaan dua sosok ini. Andaikata Puan dan Moeldoko benar-benar menjadi rekan politik di Pilpres 2024, apakah duet ini terbilang kuat? Apakah duet ini bukan duet maut?

Puan dan Moeldoko mempunyai jejak politik yang persis sama. Sama-sama dekat dengan pemerintahan. Juga, hampir satu haluan. 

Puan merupakan puteri Ibu Megawati dan sekaligus sudah menjadi salah satu palang pintu penting di tubuh PDI Perjuangan. Puan terlihat sudah membangun reputasi yang kuat di kalangan kader PDIP. Bukan tidak mungkin, Puan bisa menggantikan peran ibunya di PDIP.

Karir politik Puan juga tak diragukan. Sebagai ketua DPR RI, Puan sudah makan garam terlibat dalam dunia politik di tanah air.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN