Mohon tunggu...
Dinda Nuzha
Dinda Nuzha Mohon Tunggu... student

Student

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Peran Pendidikan untuk Meningkatkan Kualitas SDM dalam Kaitannya dengan Pembangunan Ekonomi

15 Desember 2020   21:51 Diperbarui: 15 Desember 2020   22:07 953 0 0 Mohon Tunggu...

Berbicara mengenai peningkatan kualitas dan kuantitas suatu negara tidak terlepas dari pertumbuhan ekonomi. Jika pertumbuhan ekonomi suatu negara meningkat maka akan memberikan kontribusi yang baik untuk setiap negara (Haryanto, 2013; Sudarsana, 2016; Widiansyah, 2017a). Oleh karena itu, pertumbuhan ekonomi merupakan salah satu indikator dari keberhasilan pembangunan suatu negara. Dilansir dari Encyclopaedia Britannica (2015), pembangunan ekonomi merupakan ekonomi nasional berpenghasilan rendah diubah menjadi ekonomi industri modern.

Menurut Adam Smith, pertumbuhan ekonomi adalah suatu perubahan tingkat ekonomi yang dialami suatu negara yang bergantung pada adanya perkembangan jumlah penduduk. Dengan adanya perkembangan jumlah penduduk, maka hasil dari produksi suatu negara juga tentunya akan meningkat.

Menurut Sadono Sukimo (1985) pertumbuhan ekonomi adalah suatu perubahan tingkat aktivitas ekonomi yang berlaku dari tahun ke tahunnya. Diperlukan perbandingan pendapatan nasional dari tahun ke tahun untuk mengetahui pertumbuhan ekonomi suatu negara. Hal ini biasa kita sebut dengan laju pertumbuhan ekonomi.

Ada beberapa faktor yang menjadi pengaruh dalam pertumbuhan ekonomi, diantaranya yaitu tenaga kerja, modal, dan kemajuan teknologi yang tentunya hal ini tidak terlepas dari masalah sumber daya manusia. Adapun beberapa faktor dalam peningkatan kualitas sumber daya manusia, yaitu pendidikan, kesehatan, dan lingkungan.  Dalam hal ini, tentunya pendidikanlah yang menjadi kunci dalam peningkatan kualitas SDM, utamanya di Indonesia.

Menurut Ahmad D. Marimba dan Mahmud (2012), Pengertian pendidikan adalah bimbingan jasmani dan rohani untuk membentuk kepribadian utama, membimbing keterampilan jasmaniah dan rohaniah sebagai perilaku nyata yang bermanfaat pada kehidupan siswa di masyarakat. Hal ini sejalan dengan definisi pendidikan menurut UU Nomor 20 Tahun 2003, yaitu usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara.

Horton dan Hunt berpendapat mengenai keterkaitan dari fungsi pendidikan dengan lembaga pendidikan itu sendiri, yang diantaranya terbagi menjadi beberapa fungsi di bawah ini :

Mempersiapkan anggota masyarakat untuk mencari nafkah.

Mengembangkan bakat perseorangan demi kepuasan pribadi dan bagi kepentingan masyarakat.

Melestarikan kebudayaan.

Menanamkan keterampilan yang perlu bagi partisipasi dalam demokrasi.

Peran Pendidikan Dalam Pembangunan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN