Mohon tunggu...
Usman Didi Khamdani
Usman Didi Khamdani Mohon Tunggu... Menulislah dengan benar. Namun jika tulisan kita adalah hoaks belaka, lebih baik jangan menulis

Kompasianer Brebes | KBC-43

Selanjutnya

Tutup

Digital Pilihan

Membaca Data KTP Elektronik dengan Tesseract OCR

5 November 2020   07:09 Diperbarui: 5 November 2020   07:18 2639 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Membaca Data KTP Elektronik dengan Tesseract OCR
KTP Elektronik | sumber: indonesia.go.id

Bagi kita para pengembang aplikasi perangkat lunak (software), adakalanya barangkali kita mendapat keluhan atau tepatnya request dari pengguna aplikasi kita untuk menyediakan fitur yang dapat memudahkan proses verifikasi data, seperti data KTP pelanggan. 

Selama ini memang setiap layanan yang mewajibkan penggunanya (dalam hal ini: pelanggan) untuk menginput data KTP seperti NIK, Nama dan Tanggal Lahir, memang mewajibkan pula untuk mengunggah juga foto KTP-nya. 

Tidak lain digunakan untuk proses verifikasi dan validasi data yang telah diinput. Namun, hal ini tidak menutup kemungkinan juga untuk terjadinya kekeliruan. 

Terlebih jika data yang mesti diverifikasi tidak sedikit jumlahnya. Tentu waktu yang dibutuhkan menjadi semakin lama. Hal ini tentu dapat berakibat kurang baik juga bagi image pelayanan terhadap pelanggan.

OCR

Guna memecahkan kendala di atas, sebagai pengembang aplikasi kita bisa memanfaatkan sistem Pengenalan Karakter Optis atau Optical Character Regocnition (OCR). OCR akan mengekstrak teks yang ada pada gambar atau dokumen yang telah kita scan atau kita foto menjadi data teks yang dapat diolah atau disimpan.

lustrasi memasukkan data teks dari gambar atau hasil scanning ke dalam database menggunakan OCR | sumber: xpertup.com
lustrasi memasukkan data teks dari gambar atau hasil scanning ke dalam database menggunakan OCR | sumber: xpertup.com

Dengan OCR, maka proses verifikasi data dan foto KTP Elektronik (KTP-el) yang diinput dapat dilakukan secara otomatis dan tentu saja menjadi lebih akurat.Ketika user menginput data KTP-el dan sekaligus mengunggah foto KTP-el, setelah melakukan ekstraksi data yang ada pada foto KTP-el, sistem kemudian akan melakukan cross-check antara data inputan user dengan data hasil ekstraksi dari foto KTP-el, di mana ketika ada kekeliruan atau ketidaksesuaian data, sistem akan memberikan warning atau penolakan saat itu juga sehingga user dapat seketika memperbaiki data yang diinput.

Tesseract OCR

Untuk menggunakakan OCR, kita bisa melakukannya dengan memasang sendiri sistem OCR pada server yang kita miliki ataupun menggunakan layanan serverless semacam Google Cloud Function dan Cloud Vision API.

Bagi Anda yang ingin menggunakan OCR langsung pada server Anda, atau sekedar untuk mengujicoba, Anda bisa menggunakan aplikasi Tesseract OCR yang salah satunya disediakan oleh Mannheim University Library dan dapat diunduh secara gratis pada halaman GitHub UB Mannheim

Adapun untuk menggunakan Tesseract OCR untuk keperluan aplikasi kita, kita tinggal membuat service atau API untuk melayani dan sebagai jembatan antara aplikasi kita dengan Tesseract OCR. Salah satunya dengan menggunakan PHP

Dokumen yang diunggah oleh user melalui aplikasi akan diteruskan ke service ini yang kemudian akan melakukan pengolahan data (ekstrasi) menggunakan Tesseract OCR. Service dapat dimanfaatkan sekedar untuk melakukan ekstraksi teks yang kemudian hasilnya dikembalikan ke aplikasi atau bisa juga sekaligus untuk memvalidasi inputan user sehingga nantinya aplikasi tinggal beres menerima hasilnya, apakah inputan data dan dokumen dari user valid atau tidak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN