Mohon tunggu...
Dian
Dian Mohon Tunggu... Lainnya - Pengajar

Menyukai rintik hujan

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Untuk Anakku

22 Oktober 2022   22:12 Diperbarui: 22 Oktober 2022   22:27 60
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Hari masih pagi ketika kulangkahkan kaki
Kuseret langkah setapak sambil kubisikkan raguku


Anakku,
Kusemai benih di ladang benakmu, kusiram tanah di ladang kalbumu, kupupuk ilmu di urat nadimu.
Tapi, akankah berbekas telapak tanganku di pagimu,
akankah mengalir mimpi-mimpiku di harimu...


Hari masih pagi ketika kubisikkan tanya lagi padamu


Anakku,
tergambarkah anganku di benakmu?
tergoreskah penaku di kalbumu?
Hanya kau yang dapat menjawab waktu.
----
Berjalanlah anakku
Teruslah berjalan
Tak perlu berjalan lurus ke depan,
Karena berjalan lurus ke depan tak membuatmu sampai di mana pun
Kau harus agak belok ke kiri di ujung perempatan...
Kadang kau harus menengok ke atas
Ke burung elang dan awan
Sesekali berhenti sebentar, akan membuatmu teringat angin dan rerumputan yang telah kau tinggalkan


Anakku teruslah berjalan
Tapi, Jangan ragu untuk mundur sebentar, memberi jarak untuk hatimu
Kan kau temukan celah di sana,
di atas puing itu ada sekuntum bunga berduri tiga, memberimu secercah kenangan tak terhapuskan
Kelak, akan kau temukan secangkir madu di jalanmu.
Anakku, hidup bukanlah hitam dan putih
Maka kau harus mengenal semua warna
Tidak perlu menjadi pelangi...
Cukup mempunyai mata hati.


Anakku,
Ibu ingin kau dapat terbang jauh mengangkasa
Tapi Nak,
Simpanlah satu saja bulu sayapmu
Agar ibu dapat tetap menggenggamnya
Agar ibu dapat terus merasa kau ada dekat
Agar ibu dapat yakin kau akan hinggap
Suatu saat....kelak.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun