Mohon tunggu...
Ikwan Setiawan
Ikwan Setiawan Mohon Tunggu... Dosen - Kelahiran Lamongan, 26 Juni 1978. Saat ini aktif melakukan penelitian dan pendampingan seni budaya selain mengajar di Fakultas Ilmu Budaya Universitas Jember

Dosen Fakultas Ilmu Budaya Universitas Jember dan peneliti di Matatimoer Institute Jember.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Matinya Bibir Lantang dan Suara-suara Suci

11 April 2022   12:50 Diperbarui: 18 April 2022   04:14 121 20 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pegunungan Hyang Argopuro. Dokumentasi pribadi

MATINYA BIBIR LANTANG

Kita berjumpa pada sebuah masa. Senyummu mengalir bersama air kali begitu keruh. Endapan demi endapan lumpur kau pungut dalam doamu, dalam semedimu, dalam lelakumu. Tak jua lelah menghampir. Tak jua hujan menghentikan semua langkah kecil.  

Kita berjumpa pada sebuah ruang. Ada dendam merayap. Ada rindu memanggil. Semua luruh bersama sebuah senyum. Mengendap pada batin selalu kering. Satu per satu huruf menempel pada papan-papan retak oleh zaman. Satu per satu uban melukis waktu, membentang beribu cerita tak sempat terucap.

Kita bersama dalam gugusan gunung, mendaki hidup begitu senyap: "Jangan pernah merasa tinggi karena kabut akan membunuhmu dalam desakan angin. Biarlah orang-orang menumpuk kuasa di meja makan, kita mesti terus bersama mereka yang selalu dikalahkan meski dalam mimpi-mimpi panjang." Begitu selalu kau ucap lewat malam-malam membeku bersama api di dalam tungku.

Kini aku menatapmu. Lukisan wajah itu kau pudarkan sendiri. Suara lantangmu perlahan mengukur hitung-hitungan di atas meja jamuan:

"Mereka mengajakku menulis cerita baru. Aku ingin menolak tembang manis penghantar tidur. Aku tetap ingin di pusaran sumpah sejatinya mesti dijaga, tetapi gemuruh barisan mereka menuju pendopo begitu indah. Kadang aku berpikir orang-orang bersuara suci itu memang sepantasnya duduk tersenyum menebar harum. Aku tetap ingin di sini; tak mungkin berjalan bersamamu karena akan menggusur keinginanku bersama mereka."

Kini, aku masih menatapmu. Mantra-mantra agung dulu merambat pasti dari bibir lantangmu, kini perlahan menguap bersama gurih dan harum menerbangkanmu, menuju kebahagiaan yang masih dijanjikan, mengajakmu berpesta dalam pepujian para pendamba menghitung kembang.

Kini, aku memang masih menatapmu; diam menjadi penyaksi.

Jember, 05 April 2022

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi

SUARA-SUARA SUCI

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan