Mohon tunggu...
Danke Hidayat
Danke Hidayat Mohon Tunggu... Mahasiswa - Danke Hidayat adalah penulis dadakan yang meliput komputer dan kultur pop. Ketika sedang waktu kosong, dia senang mendengar lagu J-Pop.

Penulis dadakan yang meliput komputer dan kultur pop.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Media Sosial sebagai Pengontrol Sosial

30 Juli 2021   18:01 Diperbarui: 8 Agustus 2021   10:01 60 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Media Sosial sebagai Pengontrol Sosial
Edukasi. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Seorang psikologis dari Amerika Serikat yang bernama B.F. Skinner (1904-1990) menjadi terkenal karena Skinner Boxes atau kotak Skinner yang agak dikenal dengan eksperimentasi hewan khususnya perilaku binatang. Yang dia lakukan adalah menaruh tikus ke dalam sebuah kotak yang terdapat mekanisme berbeda di dalamnya seperti lampu, tuas, dan lainnya, kemudian dia memprogram kotak sedemikian rupa sehingga seekor tikus berdiri di atas tuas atau menarik tuas pada waktu tertentu ia mungkin menerima hadiah atau pelet makanan atau kejutan listrik. Arah utama dari semua eksperimen ini digunakan untuk manusia.

B.F. Skinner menulis sebuah buku berjudul Beyond Freedom & Dignity” dimana dia menjelaskan cara dia melihat dunia. Visi-Nya adalah untuk menciptakan utopia perilaku dimana semua perilaku manusia dikondisikan dari stimulus dan respons yang mirip dengan kotak skinner.

Sebagai contohnya manusia, mereka melakukan hal-hal sosial yang baik untuk mendapatkan penguatan karena melakukan hal-hal itu dan dihukum jika mereka melakukan sesuatu yang tidak diinginkan. Skinnner percaya bahwa kebebasan dan martabat hanyalah semacam abstraksi dan hantu, mereka metafisik dan bukan tujuan  dari apa pun dalam masyarakat dan insinyur sosial dapat datang dan merancang masyarakat ini untuk kita dan melatih orang untuk berperilaku seperti yang diharapkan orang. Ini relevan bagi kita karena kita tahu kita hidup di dunia kotak skinner yang secara khusus saya pikirkan tentang media sosial.

Media sosial adalah kontrol sosial. Setiap situs media sosial, baik Facebook,Twitter, atau reddit mereka adalah kotak skinner raksasa. Awalnya sebelum platform ini dibuat, mereka memiliki lapisan terbuka, desentralisasi, dan merekab isa mengatakan apapun yang mereka mau. Tapi seiring berjalannya waktu, orang-orang yang mengontrol situs ini menyadari bahwa mereka dapat memainkan insinyur sosial ini.

Kontrol sosial sebenarnya membutuhkan sedikit usaha di media sosial. Itu mengatur diri sendiri dan anda benar-benar dapat membuat orang-orang di media sosial memperlakukan satu sama lain sedemikian rupa sehingga memperkuat perilaku yang anda inginkan. Pada tingkat dasar, Anda dapat melakukan hal seperti banning. Anda tidak perlu ban banyak orang. Anda dapat ban cukup banyak orang untuk menciptakan efek mengerikan.

Privasi itu sendiri bukanlah masalah tetapi perhatian sebenarnya adalah bahwa perilaku anda di media sosial yang diambil sebagai metadata, dan tentu saja orang-orang yang membuat keputusan ini mungkin tidak tahu siapa Anda tetapi metadata itu digunakan untuk membuat AI baru untuk kontroler kognitif. Mereka telah menemukan cara baru untuk menandai secara otomatis, menemukan cara baru mereka untuk menyebarkan kata atau memicu hashtag atau tagar yang berbeda atau membuat tagar rekomendasi yang berbeda kepada orang-orang.

Saya pikir kita semua bisa setuju bahwa dengan semua informasi dan koneksi yang tersedia di ujung jari kita, menjadi semakin sulit untuk singletask” dan benar-benar mencurahkan pemikiran dan waktu ke dalam kegiatan yang membutuhkan perhatian dan kontemplasi mendalam. Seorang pelajar dapat menonaktifkan Facebook-Nya atau meminta seorang teman menyembunyikan ponselnya untuk melepaskan diri dari keinginan bawaan mereka untuk terus-menerus “terhubung”,hanya agar dia dapat menyelesaikan laporan lab nya dalam empat jam ke depan.

Berbagi adalah norma sekarang tapi itu bukan kejahatan menurut saya. Masalahnya adalah bahwa konten yang dibagikan bukanlah persuasi substantif filosofis dan hanya mengalihkan perhatian dari pemikiran yang lebih tinggi tersebut.

Dengan sosial media dan teknologi pribadi menjadi semakin meresap dengan segmen masyarakat yang lebih muda, masalahnya hanya akan tumbuh seiring waktu. Norma sosial dari hal-hal kecil yang dapat diterima menjadi semakin dapat diterima sementara dorongan sosial untuk pemikiran kontemplatif yang mendalam memudar ke latar belakang.

Sementara masyarakat percaya bahwa media sosial telah memberi mereka suara baru untuk revolusi dan perubahan sosial, mereka yang “lebih bijak”memahami bahwa revolusi teknologi ini tidak seperti revolusi sosialdi masa lalu.

Saya suka media sosial. Kemampuan untuk berhubungan  dengan orang-orang dengan begitu mudah dan begitu sering merupakan anugerah bagi kebutuhan naluriah manusia akan persahabatan dan pengertian. Dimana lebih baik waktu itu mungkin dihabiskan? Alih-alih berharap hal-hal terjadi setelah anda melihatnya di saluran media sosial, bagaimana itu bisa diterjemahkan ke dalam hidup anda sendiri? Mengapa informasi ini tersedia untuk saya? Untuk tujuan apa saya menemukan gambar atau cerita atau tweet ini?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x