Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Siapa yang Takut dengan Kebebasan Beragama?

26 Agustus 2022   23:40 Diperbarui: 26 Agustus 2022   23:47 130 7 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Mahkamah Agung AS, Washington, D.C. Raymond Boyd/Getty Images

Kritikus Mahkamah Agung mengatakan keputusan baru-baru ini yang melindungi praktik keagamaan berbahaya. Ini mencerminkan ketakutan irasional terhadap orang-orang Yahudi sekuler dan penghinaan kaum kiri terhadap iman.

Mengikuti serangkaian putusan Mahkamah Agung AS dalam membela kebebasan beragama, dua putusan terakhir dari pengadilan bersejarah yang berakhir pada Juni melihat beberapa kelompok mengaku berbicara atas nama orang Yahudi di Amerika. berhati-hati. Carson v. Makin dan Kennedy v.Bremerton menolak saran dari Liga Anti-Pencemaran Nama Baik dan Komisi Yahudi Amerika, bersama dengan saran dari sekutu liberal sekuler mereka.

Dalam kedua kasus tersebut, pengadilan berpendapat bahwa klausul Amandemen Pertama yang menjamin "praktik bebas" agama memastikan bahwa Negara tidak dapat melakukan diskriminasi dalam ekspresi atau praktik keyakinan. Dalam kedua kasus tersebut, konstitusi melarang pembentukan agama negara tertentu dengan suara mayoritas 6 banding 3, tetapi pengadilan menyatakan bahwa kebebasan beragama tidak hanya dilindungi oleh konstitusi tetapi benar-benar diprioritaskan sebagai "kebebasan pertama".

Jadi mengapa organisasi Yahudi liberal menentang membela kebebasan beragama? berakar pada salah satu elemen kunci dari Ini terbukti dalam kekecewaan tidak hanya ADL dan AJC tetapi juga kelompok-kelompok Yahudi liberal dan sayap kiri lainnya. Penentangan mereka terhadap ini dan keputusan kebebasan beragama lainnya, dengan kata lain, adalah ketakutan.

Yahudi Liberal, seperti dalam kasus Carson,tidak mengizinkan negara untuk mendiskriminasi orang tua yang menyekolahkan anak-anak mereka ke sekolah agama dengan menolak tunjangan yang diberikan kepada semua orang lain. Saya khawatir itu berarti monopoli sekolah umum terancam runtuh. Dukungan pemerintah mau tidak mau menciptakan situasi di mana orang Yahudi didiskriminasi.

Mahkamah Agung AS, Washington, D.C. Raymond Boyd/Getty Images
Mahkamah Agung AS, Washington, D.C. Raymond Boyd/Getty Images

Keputusan Kennedy bahkan lebih menyusahkan baginya karena pengadilan menolak untuk mendiskriminasi pidato agama. Itu melibatkan seorang pelatih sepak bola sekolah menengah bernama Joseph Kennedy yang berlutut di garis 50 yard untuk berdoa sesaat setelah pertandingan. Distrik sekolah memperlakukan ini sebagai pelanggaran pemisahan gereja dan negara dan melepaskan pelatih. Dia menggugat, dan Mahkamah Agung setuju dengannya. Sebagaimana Hakim Neil Gorsuch dengan tepat meringkas masalah ini dalam pendapat mayoritas, "Keyakinan dan ekspresi agama terlalu berharga untuk dilarang atau diwajibkan oleh negara." Dinyatakan inkonstitusional oleh pengadilan pada tahun 1962 dilakukan. Sebaliknya, seperti yang ditunjukkan Gorsuch, "di sini lembaga-lembaga pemerintah berusaha untuk menghukum mereka yang terlibat dalam praktik keagamaan pribadi yang singkat dan tenang."

Namun, ADL dan AJC merasa hukuman itu pantas, menggambarkan bahkan diam sukarela sebagai inheren "tidak dapat dihindari" dan ancaman bagi siswa minoritas.

Memang, posisi kelompok-kelompok Yahudi liberal tampaknya diringkas dalam sebuah esai baru-baru ini yang diterbitkan di New York Times. Linda Greenhouse, koresponden lama Mahkamah Agung Times, sangat marah pada kesediaan hakim konservatif untuk melihat kebebasan beragama sebagai sesuatu yang lebih layak dihormati daripada ekspresi biasa lainnya. Dia percaya adalah salah jika pengadilan "memprioritaskan kebebasan beragama di atas nilai-nilai lain dari masyarakat sipil." Pidato baru-baru ini oleh hakim ketua Samuel Alito mengatakan sikap itu diungkapkan. Di dalamnya, Alito mengajukan hipotesis berikut tentang perbedaan antara kebebasan beragama dan bentuk-bentuk berbicara biasa. Pengacara A, "penggemar Green Bay Packers yang antusias," bersikeras untuk mengenakan topi Packers hijau dan emas di pengadilan. Pengacara B adalah seorang Yahudi Ortodoks yang mengenakan yarmulke. Pengacara C adalah seorang wanita Muslim dan mengenakan syal di kepalanya. "Jika A tidak bisa memakai topi Packers, apakah masih mungkin mengandung B dan C?" tanya Hakim Alito. "Yah, Konstitusi AS memberi saya jawaban yang jelas." Meningkat Konstitusi melindungi kebebasan menjalankan agama.

Logika tak terbantahkan. Rumah Kaca merasa terancam oleh kepercayaan populer, tetapi Konstitusi memprioritaskan hak atas ekspresi keagamaan. Para pendiri mengakui sejarah bahwa penindasan perbedaan pendapat agama adalah elemen penting dari tirani. Di masanya ada ketakutan bahwa satu agama akan melarang yang lain. Pada abad ke-20, rezim Marxis totaliter brutal menyatakan perang terhadap semua agama kecuali kepercayaan sekuler mereka yang musyrik. Ini adalah kepercayaan duniawi dalam ras yang baru terbangun.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan