Mohon tunggu...
Muhammad Shadruddin Masih
Muhammad Shadruddin Masih Mohon Tunggu... Petani - Kurang Rokok

Pemuda desa

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi: Kopi

11 November 2021   00:49 Diperbarui: 11 November 2021   00:52 119 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

KOPI I :Perkenalan


Waktu itu, ketika berjalan bersama
Dibawah terik matahari yang membakar kulit.
Birunya langit tersenyum kepada raga yang letih
Awal dari luka yang diwarisinya.

Aku merasa asing diantara senyum dan tawa
Ingin memulai sebuah percakapan
Aku takut keliru seiring turunnya kabut tipis menutupi pandangan
Memecah kehangatan menjadi hening dan dingin

Selamat pagi.
Kopi dan matahari berkolaborasi
Secangkir kopi pertama yang kau suguhkan kepada ku
Ku artikan sebagai petanda alam

Waktu tiba pada perjuangan terberat
Aku dan kamu berjalan berdampingan
saling menggemgam tangan dengan kuat
Sekuat kerasnya angin menerbangkan pasir-pasir

Diantara bebatuan diselimuti  angin dingin
Sampailah pada titik tujuan perjalanan
Ku pandang tajam-tajam keindahan lukisan Rinjani
Ku pandangi ragu-ragu tajam mata mu.

Kisah ini tak cukup sampai disini
Namun waktu hanya berpihak sebatas masa itu
Kenapa kau suguhkan kopi pertama
Jika tidak ada yang kedua,  ketiga  

untuk ku 

KOPI II : Rindu

Sedia kopi sebelum hujan untuk mengantisipasi rindu yang keterlaluan.
Biarlah kopi yang menemani membendung rindu yang tak kunjung datang.
Biarlah kopi yang menjadi teman ketika rindu dibalik hujan pergi tak mau menetap.
Biarlah kopi yang menghangatkan ketika cinta tak memberi kehangatan.
Biarlah kopi yang mengobati perihnya luka sayatan tajamnya jarak dan waktu.
Biarlah kopi yang membantu untuk melupakan.
Biarlah kopi yang membantu mengikhlaskan .
Biarlah kopi yang menguatkan mengingat kenangan.
Biarpun kopi pahit, namun kopi tak sepahit rindu yang tak bertuan.

KOPI III : Melepaskan
Sebentar dulu jangan buru-buru
Meski kita akan berlalu tunggu dulu
Habiskan dulu secangkir senja itu
Atau kubungkuskan untuk mu  
Agar kita tidak cepat lupa
Dimasa dulu kita pernah menyeret matahari
Untuk hanya menikmati pagi
Menyesap kopi pada cangkir
Sampai kopi pada bibir
Jika dulu urusan mu adalah urusanku
Urusan ku adalah urusan mu
Urusan kita bersama
Dan sekarang kau berlalu
Adalah urusan mu
Urusan ku adalah
Memenjarakan diri dalam kenang
Nyeri dan ngilu masa lalu 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan