Mohon tunggu...
Bambang Syairudin
Bambang Syairudin Mohon Tunggu... BAMBANG SY (BAMS) - hukum aya dina sariraΒ©

========================================== BAMS, hidup dan mencari NAFKAH sebagai Dosen di Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), Surabaya. Pernah BELAJAR di Institut Teknologi Bandung (ITB), Bandung. SENANG, kalau bisa NGAKAK bareng SAJAK. SEDIH, kalau ditinggal sendiri oleh PUISI. ========================================== KEPADA SEMUA TEMAN, yang telah memberikan SEDEKAH KOMEN dan PENILAIAN, saya mengucapkan SANGAT BERTERIMAKASIH. πŸ™πŸ€πŸ™ ========================================== KEPADA ADMIN KOMPASIANA, yang telah dengan SANGAT BAIK dalam MENGELOLA dan menyediakan TEMPAT BERBAGI LITERASI, saya mengucapkan SALAM SALUT dan SANGAT BERTERIMAKASIH. πŸ™πŸ™ ==========================================

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Monolog 22: Siapakah Dirimu

11 Juni 2021   10:29 Diperbarui: 11 Juni 2021   10:54 31 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Monolog 22: Siapakah Dirimu
Gambar Ilustrasi merupakan dokumen karya pribadi (Karya Bambang Syairudin)

Monolog 22: Siapakah Dirimu


Anakku, Filasafia Marsya Ma'rifat, setelah engkau mengetahui beberapa hal tentang isi wasiat-wasiat ayahmu terdahulu, kini saatnya engkau harus mengenali siapakah dirimu. Dirimu yang sebenarnya, bukan dirimu yang palsu. Perlu engkau ketahui, wahai anakku, bahwa di dalam realitas dirimu kelak engkau akan mendapati kepalsuan dirimu. Suatu ketika engkau akan kaget terhadap hal ini, saat engkau membutuhkan untuk mencari identitasmu. Yaitu ketika engkau mencari identitas dirimu pada orang lain, kepada yang engkau puja, kepada orang-orang lain.

Sesungguhnya, di dalam dirimu itu, anakku, terdapat ruang pertamuan. Suatu ruang tempat bertemunya anasir-anasir rasa. Di situ, engkau semestinya sebagai majikan rumahnya, yang harus mengetahui tentang siapakah sebenarnya tamu-tamu-mu itu.
Anasir-anasir rasa yang aku umpamakan sebagai tamu itu, datangnya silih berganti, bahkan datang ketika engkau sedang bermimpi. Pada saat engkau tidak bisa mengenali
dirimu, engkau akan merasakan sekonyong-konyong tamumu itu adalah dirimu. Ada saat-saat engkau harus secara teratur untuk mengusir anasir-anasir rasa itu melalui sebuah meditasi merengkuh kesunyian. Karena melalui media meditasi itulah, sebagai pengembara muda engkau akan diperkenalkan dengan dirimu sendiri. Engkau akan mengetahui bahwa engkau adalah majikan rumah atas dirimu sendiri. Engkau akan mengetahui bahwa kini engkau sebagai pengendali tamu-tamu-mu ataukah justru kebalikannya, yaitu engkau terlena sedang dikendalikan oleh tamu-tamumu itu. Lantas siapakah sebenarnya tamumu itu ? Yakni, diantaranya adalah: sifat iri, dengki, sombong, pamrih, marah, susah, senang, ngungun, gumun, lan getun.

Lalu, apakah ciri-ciri tamumu itu, anakku ?
Anakku, Fia, engkau harus mengenali tamumu, sebelum engkau sendiri hendak mengenali dirimu sendiri. Tamumu memiliki ciri-ciri seperti garis, dan gelombang. Mereka tidak tetap, kadang-kadang lenyap, kadang-kadang muncul, kadang pula datang bertubi-tubi menghampirimu. Mereka bukan sejatining roso, bukan roso jati. Sedangkan roso jati-mu itulah dirimu, yang merupakan suatu titik, atau inti dari dirimu, yang bersifat tetap tidak berubah-ubah, dan selalu ada abadi.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x