Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Komunikasi Dialogis, Apa Itu Hakekat Perjumpaan I-Thou Buber (II)

19 September 2022   19:29 Diperbarui: 20 September 2022   10:27 71 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Hakekat Perjumpaan I-Thou? (II)

Epsiteme Komunikasi adalah sebagai hakekat Perjumpaan  dimana peristiwa langka sekaligus bahagia yang terjadi dalam hubungan antar manusia. Kami saling berpapasan, kami sering bertemu, tetapi kami jarang bertemu. Peristiwa ini berisi, seperti semua yang secara fundamental mempengaruhi manusia, beberapa tingkatan. Dan ketika berurusan dengan perjumpaan  antara orang orang dan lebih khusus lagi di mana mereka merasa terpengaruh secara internal dan membangun hubungan positif. Kami akan menghadiri, kemudian, ke perjumpaan  yang disebut "mempengaruhi" dan mengacu pada karakteristik umum dari hubungan yang terjalin di dalamnya.

Konsep Martin Buber:  I-Thou adalah relasi yang seharusnya dimiliki oleh manusia, namun di samping itu, manusia   membutuhkan relasi I-It. Menurut Buber, relasi I-It sendiri tidak jahat selama manusia tidak memanipulasi, "memperkosa," mengubah, dan memperalat, mengintrumentalisasikan It;

Dan puncak komunikasi atau perjumpaan adalah adanya Engkau atau "Relasi I-Thou" mencapai puncaknya ketika manusia memasuki relasi I-Eternal Thou, yakni Allah sendiri. Pengalaman bertemu dengan Eternal Thou jauh lebih penting dari sebutan nama Allah

Hubungan atau perjumpaan atau  Relasi yang pertama adalah I-It, dan yang kedua adalah I-Thou. Menurut Buber, manusia   menemukan dirinya sendiri, menjadi pribadi yang utuh dan dapat menemukan tujuan hidupnya apabila mempunyai relasi I-Thou.

Sebaliknya, hal-hal tersebut tidak dapat ditemukan dalam relasi I-It. Dalam relasi I-Thou, terjadi hubungan antarsubjek yang bersifat resiprok. Sedangkan dalam relasi I-It, manusia memperlakukan pihak lain sebagai objek.

Menurutnya, perjumpaan hubungan I-Thou bukan sekadar pengalaman tetapi kehadiran dan berupa relasi. Hubungan I-Thou bersifat spontan, tidak diikat oleh aturan-aturan serta melampaui ruang dan waktu. Relasi I-Thou tidak hanya ditemukan dalam hubungan antarmanusia, tetapi juga dalam hubungan antara manusia dan alam dan spiritual beings.

Kondisi intersubjektif sebagai akar dari perjumpaan. Perjumpaan itu, seperti yang telah kami katakan, suatu peristiwa, sering kali kebetulan, dalam kehidupan manusia. Tetapi peristiwa semacam itu berakar pada dimensi intersubjektif manusia. Dengan demikian, referensi sebelumnya ke esensi dimensi manusia ini menjadi tidak dapat dihindari. Uraian tentang eksistensi yang telah dilakukan baik oleh filsafat eksistensial maupun arus personalis, menyoroti manusia memiliki referensi pribadinya kepada orang lain sebagai dimensi konstitutif.

Manusia terbuka terhadap dunia, ia adalah makhluk di dunia, seperti yang akan dikatakan analisis Heldeggerian, misalnya. Subyek lain bukan untuknya objek dunia yang diberkahi dengan karakteristik khusus. Mereka adalah subjek bersama dengan dia dari dunia yang mengacu pada yang mereka realisasikan. Maka, manusia tidak lain adalah keberadaan dengan orang lain. Patut ditegaskan "dengan orang lain" ini tidak hanya menunjuk sebuah perusahaan yang sebenarnya menemani subjek, tetapi itu bisa hilang tanpa mempengaruhi kondisinya sebagai subjek. Menjadi seorang pria adalah cara menjadi yang melibatkan kehadiran sesama subjek sebagai kehadiran konstitutif.

Dalam istilah filsafat personalis, yang diwakili dengan cara yang sangat ekspresif oleh Martin Buber, diri manusia itu ganda, yaitu aku kamu atau aku itu, menurut kata primordial, hubungan asli di mana ia didirikan. Menurut ini, tidak ada I (aku) itu sendiri yang kemudian dimodifikasi sebagai I (aku) di depan subjek lain atau sebagai I (aku)  di depan objek. Aku (I) dari kata aku kamu (You) adalah cara asli untuk menjadi seorang pria yang dibentuk oleh hubungan intersubjektif itu.

Karakter konstitutif dari hubungan ini tidak dapat ditunjukkan, sama seperti tidak ada dimensi konstitutif manusia yang bertindak dalam upaya demonstrasi apa pun yang dapat ditunjukkan. Tetapi analisis keberadaan memungkinkan kita untuk menemukan keberadaan dimensi ini dan kondisinya sebagai dimensi konstitutif karena fakta ia muncul dalam salah satu aspek fundamental dari kondisi manusia dan dalam tindakan utamanya.

Dengan demikian, deskripsi tentang pembukaan dunia, tentang referensi ke realitas eksternal yang penting bagi kondisi manusia, menunjukkan kepada kita karakter perspektif terbatas dari pembukaan ke dunia itu, yang dengannya ia muncul sebagai realitas yang tidak habis habisnya. visi kita tentangnya, tetapi selalu menyisakan ruang untuk perspektif lain. Untuk alasan ini, bahkan analisis pengetahuan seperti yang dilakukan oleh Husserl tidak dapat gagal untuk menemukan dalam struktur subjek pemikiran referensi konstitutif untuk subjek lain yang mungkin, yang bersama kita menentukan dunia di mana referensi yang disengaja dari kesadaran..

Tetapi pada tingkat pertama ini, intersubjektivitas muncul hanya sebagai kemungkinan yang harus diperhitungkan oleh deskripsi keterbukaan manusia terhadap realitas. Sebaliknya, ia menjadi segera hadir dalam analisis yang cermat terhadap dimensi lain dari keberadaan itu, yaitu korporalitas. Sudah diketahui dengan baik ,  mulai dari fakta tidak ada pengalaman manusia yang tidak jasmani  kita, seperti kata Zubiri, adalah kecerdasan yang hidup,   tidak ada ruang untuk jasmani manusia yang tidak dihuni oleh spiritualitas  mata kita,  misalnya, lihat realitas,  mereka adalah mata yang cerdas,  antropologi saat ini berbicara lebih dari sekadar tubuh yang dimiliki oleh subjek, tentang dimensi jasmani manusia. Tubuh, dalam perspektif ini, muncul sebagai tindakan permanen dari kehadiran interioritas manusia, yang menuntut, agar tidak sepenuhnya tidak berarti, subjek lain mampu mempersepsikan kehadiran itu dan menanggapinya. Oleh karena itu, dalam korporalitas, intersubjektivitas ditegaskan bersama sebagai dimensi konstitutif.

Itulah sebabnya tidak aneh semua tindakan mendasar manusia menerjemahkan kondisi itu dan menganggapnya sebagai realisasinya. Pikiran manusia, misalnya, merupakan dialog terus menerus dengan pemikiran manusia lain. Dengan generasi yang telah mendahuluinya dan telah membentuk matriks pemikirannya yaitu bahasa, di mana ia dilahirkan, dan dengan pemikiran generasi yang sezaman dengannya dan sebagai reaksi terhadap pemikiran bahkan yang paling kesepian sekalipun. pria.   karya, untuk menyinggung tindakan yang berbeda, mengungkapkan dan menyadari kondisi intersubjektif dari penulisnya.

 Tidak ada karya manusia yang bukan merupakan karya kolaborasi, karena sifat sosial dari produknya, karena adanya saling ketergantungan dari mereka yang mengambil bagian di dalamnya dan karena instrumen yang digunakannya serta pengetahuan yang digunakannya. Bukti nyata dari sifat intersubjektif pekerjaan ini diberikan oleh fakta pada tingkat yang sama apa yang disebut rasionalisasi kerja industri telah "menghancurkan" pekerjaan manusia, itu   berisiko menjadi tidak manusiawi. Kiasan kiasan ini cukup untuk mendukung deskripsi filosofi eksistensial dan arus personalistik dari kondisi intersubjektif orang tersebut. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan