Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Kerendahan Hati (2)

21 Agustus 2022   18:56 Diperbarui: 21 Agustus 2022   19:04 160 11 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana Adalah Platform Blog. Konten Ini Menjadi Tanggung Jawab Bloger Dan Tidak Mewakili Pandangan Redaksi Kompas.

Apa Itu Kerendahan Hati (2)

Seperti pada tulisan (1) sebelumnya bentuk kerendahan hati yang kejam. Dalam salah satu manifestasinya, ia diidentikkan dengan pusillanimity; di sisi lain, dengan kemunafikan.

Orang yang pemarah adalah individu yang kerendahan hatinya mencapai titik ekstrem yang merupakan kurangnya kepercayaan diri, merampas semua keberanian dan kekuatan semangatnya, dan, pada akhirnya, meremehkan dirinya sendiri dan hidup dalam keadaan putus asa dan hina yang permanen ( terdiri dari "menilai diri sendiri kurang adil karena kesedihan", menurut Epicurus).

Aristotle  memahami pusillanimity (kekejaman) sebagai wakil default dari kemurahan hati, sehingga menentangnya dengan kesombongan

Yang pusillanimous adalah individu yang selalu menganggap dirinya tidak layak kurang dari apa yang pantas dia dapatkan, yang dengannya, selain mengungkapkan kurangnya pengetahuan diri, dia merampas haknya sepenuhnya, yang sama sekali bukan kebajikan, jika bukan cacat, dan bahkan lebih: kebodohan, karena, seperti yang ditunjukkan Aristotle,  "dia yang tidak bertindak sesuai dengan jasanya adalah bodoh dan tidak ada orang hebat yang bodoh atau mengalami ganguan jiwa.

Yang pusillanimous memiliki terlalu banyak rasa malu dan rasa tidak aman, dikalahkan sebelumnya, hal yang ajaib adalah dia bisa mencapai salah satu tujuan yang dia tetapkan untuk dirinya sendiri, dan dengan asumsi  dia memiliki kekuatan yang cukup untuk menetapkan dirinya sendiri. 

Sebenarnya, ini adalah karakter yang sangat menyedihkan, terutama mengingat,  bersama dengan apa yang dapat dia cita-citakan secara sah, Aristotle kehilangan pertimbangan dan rasa hormat dari orang lain: dia berusaha keras untuk tampil hina sehingga, akhirnya, orang lain memilikinya sebagai seperti.

Dengan cara ini, si pemarah akhirnya menemukan  "dia yang merendahkan dirinya akan ditinggikan" (prinsip panduan orang munafik), tidak berhasil dalam kasusnya, karena sebenarnya dalam dirinya yang terjadi adalah kebalikannya, yaitu:  merendahkan dirinya akan direndahkan." 

Apa, di sisi lain, tidak diragukan lagi, lebih baik menjadi sombong atau sombong, karena keras kepala bukanlah cacat yang lebih rendah dari ini, Aristotle bukan kelemahan karakter yang lebih tidak signifikan, dan itu, di sisi lain, hal yang jauh lebih menyedihkan dan lebih menyakitkan. 

Orang yang sombong atau angkuh selalu memiliki harapan untuk menemukan seseorang yang percaya pada keunggulannya (karena selalu ada orang yang mau mempercayai apapun).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan