Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Apa yang Dimaksud dengan "Kecantikan"?

29 April 2021   10:18 Diperbarui: 29 April 2021   10:22 82 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa yang Dimaksud dengan "Kecantikan"?
Filsafat Semiotika|| DOKPRI

Apa Yang Dimaksud Dengan Kecantikan?  

Apa itu kecantikan manusia?   Jawaban yang mungkin adalah dengan menggunakan filsafat "Semiotika". Melalui pemikiran "Filsafat Semiotika" kemudian di trans substansi pada rerangka pemikiran tohoh bernama Roland Barthes. Roland Gerard Barthes, (lahir 12 November 1915, Cherbourg, Prancis  meninggal 25 Maret 1980, Paris), penulis esai Perancis dan kritikus sosial dan sastra yang tulisannya tentang semiotika , studi formal simbol dan tanda dipelopori oleh Ferdinand de Saussure, membantu mendirikan strukturalisme dan Kritik Baru sebagai gerakan intelektual terkemuka.

Salah satu pemikiran Barthens adalah  menginterogasi materi budaya tertentu untuk mengungkap bagaimana masyarakat borjuis menegaskan nilai-nilainya melalui mereka. Misalnya, Barthes mengutip penggambaran anggur dalam masyarakat Prancis. Gambarannya sebagai kebiasaan yang kuat dan sehat adalah cita-cita borjuis yang bertentangan dengan kenyataan tertentu (yaitu, anggur dapat menjadi tidak sehat dan membuat mabuk). Roland Barthes menemukan semiotika, studi tentang tanda. Maka pertanyannya adalah Apa itu kecantikan manusia dengan meminjam studi semiotika atau studi tanda-tanda, icon, pesan denotatif dan konotatif dalam fotografi.

Selama berabad-abad, lemak tubuh berfungsi sebagai alat pembeda sosial di kalangan kelas atas. Lemak tubuh   dilihat sebagai tanda eksternal dari pertahanan yang kuat. Sejak akhir abad ke-18, gambaran ini telah dibalik karena keamanan persediaan makanan dan pengetahuan medis dan gizi yang diperluas. Saat ini  kecantikan dan kelangsingan.

 Secara semiotika pada titik ini, istilah seperti "ideal kecantikan", "kultus tubuh" dan "ideal tubuh" digunakan. Kata-kata kunci hari ini adalah kelangsingan, kemudaan dan kebugaran. Sejak tahun 1920-an, perhatian terhadap tubuh langsing telah menjadi fenomena massal. Kelangsingan menjadi fenomena budaya dan menjadi penting sebagai cita-cita kecantikan tubuh. Olahraga dan sportivitas   telah menjadi bagian integral dari budaya sehari-hari saat ini dalam beberapa dekade terakhir.

Abad ke-21 ditandai oleh kecenderungan individualisasi, yang   memengaruhi cita-cita kecantikan dan tubuh kita. Ide sentral hari ini adalah tentang keunikan individu dan holistik. Tubuh menjadi objek rancangan sadar.   "Dalam hal tubuh dan pakaian, kontemporer abad ke-21 menjadi lebih ditentukan dari sebelumnya sebagai wirausahawan yang membentuk dirinya dalam setiap situasi. Dia mengekspresikan kepribadiannya melalui fisik. "Perkembangan kepribadian" ini terjadi atas dasar perubahan eksternal. Model di sini adalah tubuh yang bugar, muda dan langsing .

Dalam karya berikut, pertanyaan tentang tubuh ideal saat ini akan diselidiki. Di sini, representasi kultus tubuh hari ini, berdasarkan kategori kebugaran, keremajaan dan kelangsingan, dibuat. Sebelumnya, akan diberikan gambaran singkat tentang perkembangan kecantikan ideal sejak abad ke-18 serta pengenalan metode analisis citra. Ini diperlukan untuk selanjutnya menetapkan referensi ke publikasi Instagram terpilih yang sukses.

Nilai referensi untuk cerita rakyat dan karya studi budaya sehari-hari. Jadi, yang berikut ini pertama-tama harus menunjukkan apa, menurut literatur, yang menjadi ciri tubuh ideal saat ini dan kemudian aspek-aspek ini diterapkan sebagai contoh. Gambar menawarkan area penyelidikan yang luas, terutama dari perspektif antropologis budaya. Pertama-tama, ada dua cara meneliti dengan atau melalui gambar.  

Hal ini, di satu sisi, membuat gambar diri  sendiri  dan, di sisi lain, menganalisis gambar yang ada. Bergantung pada minat dalam pengetahuan, fokus ditempatkan pada produksi gambar, material, dimensi historis dan estetika dari suatu gambar atau pada penerimaan dan penggunaan gambar.

Pertanyaan-pertanyaan berikut dapat digunakan untuk analisis citra tertentu oleh seorang antropolog budaya.  Untuk apa gambar itu dimaksudkan dan dengan cara apa gambar itu sebenarnya digunakan? Perspektif yang tidak disengaja manakah yang dimungkinkan oleh gambar tersebut?

Gambar dapat diperiksa secara individu maupun seri. Ini tergantung pada subjek investigasi. Selain itu,  dapat memilih pendekatan kualitatif dan kuantitatif. Dari perspektif studi budaya, pendekatan jamak untuk analisis materi gambar biasanya merupakan cara terbaik untuk mendekati minat dalam pengetahuan sebaik mungkin. Penting   untuk merefleksikan interaksi antara material dan mental serta gambar linguistik dan optik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN