Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Seorang Kantian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Kuliah 4 Nietzsche Tanggal 5 Maret 1872

14 Februari 2020   23:59 Diperbarui: 15 Februari 2020   00:35 10 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kuliah 4 Nietzsche Tanggal 5 Maret 1872
Kuliah 4 Nietzsche Tanggal 5 Maret 1872

Friedrich Nietzsche  Kuliah keempat Tentang Pendidikan   (Diadakan pada 5 Maret 1872)

Pendengar terkasih! Setelah Anda dengan setia mengikuti kisah saya sampai di sini, dan kami bersama-sama mengatasi dialog yang sepi, terpencil, dan menghina di sana-sini antara filsuf dan rekannya, saya harus berharap  Anda, seperti perenang yang sigap, sekarang  akan menjadi bagian kedua dari kita.

Ingin melalui perjalanan, terutama karena saya dapat berjanji kepada Anda  beberapa boneka lain sekarang akan muncul di teater boneka kecil pengalaman saya dan bahwa, jika Anda hanya bertahan sejauh ini, gelombang narasi akan membuat Anda lebih mudah dan lebih cepat untuk menyelesaikannya. harus dipakai.

Kita sekarang akan segera tiba: dan akan lebih disarankan untuk meyakinkan kita, dengan ulasan singkat, apa yang kita pikir telah kita peroleh dari percakapan penting ini.

"Tetap di posmu," filsuf itu sepertinya memanggil temannya; Karena Anda dapat memiliki harapan. Karena semakin jelas  kita tidak memiliki lembaga pendidikan, tetapi kita harus memilikinya.

Sekolah menengah atas kita, yang sudah distabilkan untuk tujuan agung ini, telah menjadi rumah jompo dari budaya yang dipertanyakan yang menangkis kebenaran, yaitu pendidikan bangsawan yang sangat dibenci berdasarkan pilihan roh yang bijak, atau mereka menggambar budaya mikro. , kering, atau setidaknya pendidikan yang tidak ada dalam pendidikan, yang nilainya mungkin setidaknya menumpulkan mata dan telinga terhadap rayuan budaya yang dipertanyakan itu. 

"Filsuf itu, di atas segalanya, telah menarik perhatian temannya pada degenerasi aneh yang ada pada intinya. suatu budaya pasti telah masuk, jika negara dapat percaya untuk memerintahnya, jika ia mencapai tujuan negara melalui itu, jika, bersekutu dengan itu, ia bertarung melawan kekuatan lain yang bermusuhan serta melawan semangat yang diyakini filsuf sebagai "benar-benar Jerman" berani menelpon.

Semangat  ini , dirantai kepada orang-orang Yunani oleh kebutuhan yang paling mulia, terbukti di masa lalu yang sulit sebagai yang bertahan dan berani, murni dan luhur dalam tujuannya, dimungkinkan oleh seni untuk melakukan tugas tertinggi, untuk membebaskan manusia modern dari kutukan orang modern - ini Geist ditakdirkan untuk hidup di samping, diasingkan dari warisannya: tetapi ketika ratapannya yang lambat terdengar menggema melalui padang pasir masa kini, karavan pendidikan yang penuh sesak dan penuh warna dari ketakutan masa kini ini.

Kita tidak hanya harus membawa keheranan, tetapi  teror, yang merupakan pendapat sang filsuf, untuk tidak menghindar dari melarikan diri, tetapi untuk menyerang nasihatnya: tetapi terutama ia membujuk rekannya untuk tidak berpikir terlalu cemas dan dengan sengaja mengenai individu yang darinya, oleh naluri yang lebih tinggi,  kebencian terhadap barbarisme saat ini berasal. "Semoga itu musnah: dewa Pythia tidak bingung menemukan tripod baru, Pythia kedua, selama uap mistik masih mengalir dari kedalaman."

Filsuf itu mengangkat suaranya lagi: "Perhatikan itu, teman-teman," katanya, "kamu tidak boleh membingungkan dua hal. Manusia harus belajar banyak untuk hidup, untuk berjuang melawan eksistensinya: tetapi semua yang ia pelajari dan lakukan dengan niat ini sebagai individu tidak ada hubungannya dengan pendidikan. Sebaliknya, ini hanya dimulai pada lapisan udara yang terletak jauh di atas dunia kebutuhan, perjuangan untuk keberadaan, kebutuhan.

Pertanyaannya sekarang adalah seberapa besar seseorang menghargai subjeknya di samping subyek lain, seberapa besar ia menggunakan kekuatannya untuk perjuangan individu itu demi kehidupan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
VIDEO PILIHAN