Mohon tunggu...
Ayra Amirah
Ayra Amirah Mohon Tunggu... Lainnya - Seorang istri, seorang ibu

Lihat, dengar, dan rasakan

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Masa Lalu yang Terkunci

28 Oktober 2021   06:27 Diperbarui: 28 Oktober 2021   06:31 139 14 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi Masa Lalu yang Terkunci|foto: colorel11.tumblr.com

Bu Jihan, duduk lesu di kamarnya. Pertemuan tidak sengaja dengan laki-laki yang ada dalam masa lalunya, telah mengusik ketenteramannya.

Benar kata orang, dunia ini sempit. Baru saja ia menerima lamaran Romie untuk anaknya, Julia. Kini ia harus berhadapan dengan kegelisahan hatinya sendiri.

Dua puluh tahun yang lalu, Mas Satrio menjadikannya wanita paling bahagia. Ya, meski pernikahannya hanya berlangsung secara siri, tapi ia tahu pria itu sangat baik dan bertanggung jawab.

Maka ia pun menyambut gembira, ketika hasil tespek menunjukkan dua garis merah. Ia positip hamil. Bu Jihan dan Mas Satrio akan segera menimang buah cinta kasih mereka.

Tapi tidak. Belum sempat bibirnya membagi kabar bahagia ini, saat mereka makan malam bersama, seorang wanita kaya melabrak dirinya. 

Bu Jihan merasakan tamparan di pipinya, lengkap dengan caci maki yang membuatnya menangis berderai-derai sepeninggal keduanya.

"Tega sekali kau Mas," bisiknya. Air mata kesedihan membasahi seluruh wajahnya.

"Ternyata kau pria beristri..."

Mendung pun datang, menawarkan kepedihan yang teramat sangat. Bu Jihan merasa sebagai wanita paling bodoh di dunia. 

Hari berganti minggu. Minggu berganti bulan. Dijalaninya kehidupan bersama janin dalam kandungannya. Sampai akhirnya lahir seorang bayi perempuan cantik yang ia beri nama Julia.

Dirawatnya bayi itu dengan penuh kasih sayang. Diperjuangkannya apa saja agar Julia dapat tumbuh bahagia layaknya anak-anak lain, sekalipun tanpa kehadiran seorang ayah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan