Mohon tunggu...
Ayah Tuah
Ayah Tuah Mohon Tunggu... Penulis - Penikmat kata

Antologi puisi: Tiga Bicara Hujan

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Karena Tuhan Menciptakan Yogya dengan Rindu dan Cinta

23 Mei 2023   19:53 Diperbarui: 23 Mei 2023   19:55 200
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Kawasan Malioboro, Yogyakarta. Gambar: Shutterstock via travel.kompas.com

Tiba-tiba saja ingatanku terlempar jauh. Tersebab pagi tadi kau mengirimkan foto lewat WA. Itu foto tempat kos kita dahulu saat kuliah di Yogya

Pemilik kosnya sudah berganti, lanjutmu.  Kulihat juga, dalam foto itu, beberapa bagian dan warna catnya sudah diganti. 

Aku tersenyum sendiri.

Yogyakarta adalah kota seribu kenangan. Ada seribu cerita di dalamnya. Rindu dan cinta, entah mana yang lebih mendominasi. Atau mungkin itu dua kata yang selalu beriringan. Dan menjadi indah, karena sesekali terselip juga patah hati.

Dan warna-warna yang lain.

Kegaduhan. Kegaduhan yang indah, itu karena kita mengenangnya hari ini. Dari ketidaknyamanan antarpenghuni kos hingga kiriman uang dari orang tua yang telat. Kita berhemat-hemat yang sebenarnya tidak ada lagi bisa dihemat. Dan mi instan adalah dewa penyelamat saat keuangan makin menipis.

Warung dekat tempat kos kita, harus pula kita masukkan dalam kenangan. Pemilik warung, dengan keramahan yang terpaksa mau juga rokoknya kita hutangi. Nanti setelah datang kiriman uang dari orang tua baru kita lunasi (hayo ngaku, kamu nggak ada lagi kan sisa hutang di warung itu?).

Setiap pagi kita diiringi kabut sepanjang Jakal -- akronim Jalan Kaliurang -- menuju kampus kita. Suasana kampus yang awalnya menyenangkan, lama-kelamaan menjadi horor. Dikejar deadline untuk menyelesaikan skripsi. Coba, apa dosa kita hingga skripsi bolak-balik harus direvisi? Hahaha!

Ingat Keliek, anak Magelang itu? Dia sering jengkel karena kita sering merisaknya. Berawal dari keheranannya, kenapa orang-orang masih menyangka bahwa Candi Borobudur berada di wilayah Yogyakarta. Padahal dia berada di Magelang, Jawa Tengah.

Keliek mengakui, penataan pariwisata di Yogyakarta lebih rapi. Dan makin terbantu Yogya dikenal juga sebagai kota pelajar. Hingga menjadi titik kumpul untuk segala aspek. Jadi tak heran para wisatawan bila ingin ke Prambanan, Borobudur, bahkan hingga ke Dieng, titik berangkatnya dari Yogya. Bukan dari Semarang, ibu kota Jawa Tengah. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun