Mohon tunggu...
Ayah Tuah
Ayah Tuah Mohon Tunggu... Penulis - Penikmat kata

Antologi puisi: Tiga Bicara Hujan

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Hari Ini Pelajaran tentang Cinta

9 November 2021   12:36 Diperbarui: 9 November 2021   13:01 261 69 16
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi. Dari tinnacriss.tumbler.com via Pinterest 

Rasanya aku tak ingin meluapkan angan, karena angan sering mengecewakan ingin

Aku takkan terlalu memuja mawar, karena mawar mempunyai dua cabang: satu harum yang menebar, lainnya ada duri yang mengancam

Pun, aku tak berprasangka pada rindu, karena aku tahu rindu bermuara dua: satu cinta, yang keduanya luka

Tapi aku selalu menempatkan dirimu di ruang kepalaku. Bersama, membuka lagi peta-peta ingatan. Menyusuri jalan, yang pasti akan kita temui: banyak simpang atau aral yang melintang

Menafsir cuaca

Kadang lembab tak tentu sebab. Hati yang retak karena panas menggelegak

Aku juga harus pandai-pandai menjadi pawang hujan, agar tak turun pada bola matamu

***

Lebakwana, November 2021

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan