Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Legenda Sang Perusak (Bab 43)

21 Oktober 2022   17:30 Diperbarui: 21 Oktober 2022   17:52 70
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Bagas terbangun karena kaget ketika mimpi buruknya mendorongnya lebih jauh dari yang dia bisa tanggungkan. Mimpi seperti itu sudah cukup untuk menghancurkan orang dewasa, tapi dia tetap bertekad untuk melewati hari ini. Pengantaran surat kabar bahkan mungkin menjadi berkah untuk sebuah perubahan.

Berjalan ke dapur, dia mendapatkan apa yang dia harapkan dari ibunya.

"Ada apa denganmu semalam, Bagas? Kau sudah tidak tidur denganku lebih dari empat tahun, lalu kau membuatku takut saat kau datang ke tempat tidurku."

"Hanya mimpi buruk, Ibu. Aku tidak bermaksud membangunkan Ibu."

"Aku rasa macam lebih dari itu dengan cara kau menggeliat-geliat semalam. Kurasa aku tidak tidur lebih lama darimu. Aku tahu aku terbangun karenanya."

"Itu bukan apa-apa, Bu, sungguh!"

"Yah, apa pun yang kau katakan, Bagas. Tapi kupikir kau merahasiakannya dari Ibu. Kau tahu, jika ada masalah apa pun, kau bisa cerita pada Ibu."

"Aku tahu, Bu."

Tapi dia keluar dari pintu dan pergi dengan sepedanya sebelum dia bisa mengatakan apa-apa lagi. Dia tidak akan mengerti apa yang dilihatnya malam sebelumnya. Dan karena ini, mimpinya juga tidak akan berarti baginya.

Kantor koran adalah tempat yang biasa dipadati para tukang koran di pagi hari, dan Bagas senang melihat sesuatu yang biasa dan akrab. Hari akan berlalu dengan cepat, sekarang dia takut membayangkan tertidur malam itu. Dia bahkan kehilangan topi favoritnya entah bagaimana, dan itu membuat seluruh situasi menjadi lebih buruk. Sekarang dia tidak punya apa-apa lagi di dunia ini untuk mengingat ayahnya. Dia seharusnya berhenti memakainya ketika ayahnya meninggal, tetapi itu adalah kenyamanan untuk berhubungan dengan sesuatu yang diberikan ayahnya kepadanya. Sekarang telah pergi untuk selamanya...

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun