Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok dan Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Surel untuk Sang Sutradara

10 Agustus 2022   11:33 Diperbarui: 10 Agustus 2022   11:36 113 13 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

"Putri Takol adalah tokoh yang ingin saya lihat di layar sejak lama. Sebuah cerita tentang seorang perempuan out-of-the-box di luar dari batas yang ada untuk menjadi semua yang dia bisa."

-Pooja Punjabi, Produser

Tuan Sutradara Jack Anouar yang terhormat.

Saya hanya ingin mengucapkan terima kasih sekali lagi karena telah mengaudisi saya untuk film Anda yang pasti akan menjadi blockbuster, Putri Takol.

Saya tidak ingin mendahului atau apa pun, tetapi saya pikir Anda akan setuju bahwa selain beberapa kesalahan kecil, audisi saya berjalan dengan sempurna. Saya merasa seperti dilahirkan untuk berperan sebagai 'Pramusaji kafe yang menumpahkan kopi ke baju Putri Takol.'

Karakter tokoh itu begitu alami bagi saya, seolah-olah saya tidak sedang berakting. Sayalah sebenarnya pramusaji itu, melayani Putri Takol di kafe. Stand-in dan saya memiliki chemistry yang nyata, tidakkah Anda setuju? Saya tahu dia benar-benar bersinergi dan membangkitkan energi positif saya.

Sebelum saya akhir email ini, saya ingin membagikan beberapa ide yang saya punya, cara untuk membuat tokoh pramusaji bukan hanya satu dimensi. Memang, mengingat satu-satunya kalimatnya adalah "Maaf, maaf, maaf, maaf."

Memang tidak seperti dia punya waktu di layar yang cukup untuk mengembangkan karakternya, tapi tetap saja. Saya berpikir bahwa alih-alih pramusaji yang bertanya kepada Putri Takol, "Maaf, maaf, maaf, maaf," entah bagaimana dia sudah tahu bahwa si pramusaji ada di situ. Sepertinya dia memiliki semacam kekuatan super yang memberitahunya hal-hal ini. Tidak ada yang lebih hebat dari seorang perempuan yang bisa melakukan pukulan hole-in-one di tiga dari delapan belas lubang seperti Putri Takol. Ingat, dia adalah bintangnya di sini, jadi jelas bahwa negara tetangga yang harus datang kepadanya. Tapi mungkin dia memiliki ... indra keenam. Atau bahkan firasat yang sangat kuat.

Saya juga berpikir bahwa alih-alih duduk di kursi, dia bisa melayang di atasnya. Tidak terlalu tinggi atau apa, hanya cukup sehingga Putri Takol harus melakukan gerakan downswing untuk menangkap cangkir kopi. Oh, saya tahu istilah golf karena pernah menjadi pramusaji di kafe driving range.

Dengan begitu kami berdua bisa memamerkan kekuatan super kami pada saat yang bersamaan. Jenis seperti kesepakatan satu-dua-pukulan. Kemudian, hanya untuk sedikit meringankan suasana, saya bisa mengatakan sesuatu seperti "Takolan yang bagus, Putri Takol!" Anda tahu, hanya untuk memancing tawa canda penonton.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan