Mohon tunggu...
Aten Dhey
Aten Dhey Mohon Tunggu... Penulis - Senyum adalah Literasi Tak Berpena

Penikmat kopi buatan Mama di ujung senja Waelengga. Dari aroma kopi aku ingin memberi keharuman bagi sesama dengan membagikan tulisan dalam semangat literasi.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Sederhana

5 November 2020   20:58 Diperbarui: 5 November 2020   21:07 163 14 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Dok. Aten Dhey (Pantai Tablolong-Kupang)

Denting kebahagiaan terdengar indah dari keluhan para pekerja keras. Keringat mengucur jatuh berderai. Urat-urat tangan membesar seiring perginya jingga ke bilik sore.

Suara tawa membahana. Membuncah ke langit-langit malam. Jangan lupa bahagia. Cinta memaksamu mati dalam senyum. Tenggelam dalam sukacita.

Belajar pada langit yang selalu setia meski hari berganti pagi hingga malam. Kala mendung memeluk duka. Hujan membawa petaka. Angin merusak kenyamanan. Langit tetap cerah memancarkan cahaya biru.

Pastikan langkah kaki hari ini menginjak realita. Merayap di bumi. Mau ke bilik-bilik tua yang padat akan kemiskinan hidup. Moral. Etika. Sosial. Agama. Budaya. Fashion. Bahasa. Kuliner.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan