Mohon tunggu...
Asha amiella
Asha amiella Mohon Tunggu... pribadi

a human .

Selanjutnya

Tutup

Film

Tentang Hidup dan Secangkir Kopi

28 Juni 2020   18:11 Diperbarui: 28 Juni 2020   18:47 96 2 1 Mohon Tunggu...

Pada dasarnya , Film digunakan sebagai media penyampaian pesan positif atau negatif. Tak jarang film dapat mempengaruhi sikap penonton dalam mengekspresikan kehidupan sehari-harinya. Seperti film Pendek berjudul , "Filosofi kopi special Episode : The Goodwill" . 

Film pendek berdurasi 11 menit ini, di tayangkan pertama kali di media Youtube pada tanggal 21 Juni 2017 . Di kemas dengan konsep sederhana namun berkelas, film ini menyampaikan nilai-nilai tak terduga yang membuat penonton berfikir ulang mengenai hubungan manusia dengan manusia lainnya dalam kehidupan nyata .

Film garapan novel ciptaan Dewi Lestari ini , sangat merefleksikan kehidupan nyata, bagaimana kapitalisme dalam masyarakat dapat sangat berpengaruh besar dalm kehidupan seseorang . 

Film ini di perankan oleh aktor dan aktris ternama Indonesia yaitu chicco jerikho sebagai Ben, Rio Dewanto sebagai Joddy, Nadine Alexandra sebagai Dira dan Tio pakudodewa sebagai Pak budi .

Kisah di mulai dari dua orang sahabat , Ben dan Joddy yang memiliki hobi menikmati kopi dan berjiwa travelling  . Mereka adalah pemuda berjiwa bebas yang ingin mengexplore daerah nusantara untuk mencari kopi dengan rasa terbaik . 

Suatu hari, mereka menemui teman lama bernama Dira yang merupakan seorang pebisnis muda yang sukses mengelola sebuah tempat tongkrongan . Dira menyuguhkan secangkir kopi kepada mereka, Ben dan Joddy terkejut kagum dengan rasa yang belum pernah mereka temukan sebelumnya dan membuat mereka Kecintaan terhadap penasaran dengan keberadaan tempat pengolahan kopi tersebut.

Ben dan Joddy bertekad untuk pergi ke tempat pengolahan dangan berbekal alamat yang diberikan oleh Dira . Mereka pergi untuk mencari alamat di daerah Posong tersebut,  namun nihil, 4 jam berlalu tanpa mendapatkan apapun . 

Joddy sangat putus asa ingin menyerah terhadap pencarian ini, namun Ben, mencoba meyakinkan Joddy untuk terus berkeliling daerah posong dengan bertanya dari satu rumah kerumah lainnya

Usaha tak mengkhianati hasil, bermodal mobil Toyota hitam, dan beberapa kali tiba di tempat yang salah, mereka akhirnya menemukan tempat tujuan, setelah mencoba kopi yang disuguhkan oleh seorang petani bernama Pak Budi , mereka langsung yakin bahwa mereka telah sampai di tempat tujuan

Pak budi merupakan seorang bapak tua yang tinggal sendirian di daerah pedalaman desa Posong, ia merupakan seorang petani yang sangat ramah dan pekerja keras. Selama ini ia bekerja dan mengelola berbagai macam tanaman, namun perkebunan kopi ini yang dapat meiliki hasil dan memenuhi kebutuhannya sehari-hari . 

Ia menceritakan perjalanan hidupnya kepada Joddy dan Ben sehingga membuat mereka semakin dekat . Tak berselang lama, Joddy menanyakan kepada pak budi mengenai keuntungan yang ia dapat dari biji kopi mentah berkualitas tinggi yang ia jual kepada dira itu .

Pak budi mengatakan bahwa biji kopi yang ia tanam berharga Rp.15.000/kg nya . Sontak hal itu membuat Ben dan Joddy saling melirik bingung karena harga biji kopi mentah tersebut terbilang cukup murah dan tak sesuai dengan rasa yang dikemas di Caffee Dira .

Melihat hal yang tak masuk akal, hati joddy dan Ben terenyuh melihat ikhlasnya pak budi menjalankan perkebunan utnuk kehidupannya sehari-hari . Mereka membantu pak budi dengan memberikan hadiah hasil perjuangan mereka , yaitu sebuah mesin penggiling biji kopi yang mereka desain langsung kepada pak Budi .

Setelah selesai mereka langsung mengantarkan penggiling biji kopi tersebut kerumah pak Budi. Pak Budi sangat terkejut dengan ala yang mereka berikan dan sangat bersemangat. Ben menjelaskan kepada pak Budi mengenai niali jual biji kopi yang ia hasilkan, dan Joddy mengajari pak Budi untuk menggunakan mesin tersebut .

Pak Budi langsung mencoba menggiling biji kopi, dan kemudian langsung menyeduhnya bersama Joddy dan Ben . Ia terkejut dengan rasa yang ia hasilkan langsung   

Dari penggilingan kopi tersebut Pak budi perlahan terus memproduksi bubuk kopinya sendiri dan mengemasnya dalam bentuk yang layak. Sehingga, beberapa waktu kemudia usaha pak budi melejit dan terkenal menjadi bubuk kopi terlaris di desa Posong dengan Harga yang sewajarnya sesuai Kualitas kopi .

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x