Mohon tunggu...
Arnol Goleo
Arnol Goleo Mohon Tunggu... Lainnya - GOLMEN

Sepakbola, suka menulis, suka film humor (lucu) sebab tertawa itu gratis. Ingin dikenal dunia, menulislah!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Membangun Karakter Masyarakat Melalui Folklor

22 September 2022   04:03 Diperbarui: 22 September 2022   04:10 189 10 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Pendidikan yang sekarang kita kenal adalah sekolah. Sehingga sebagai orangtua ketika anaknya mulai masuk usia lima sampai enam tahun mereka mulai mencari sekolah TK/PAUD yang cocok menurut mereka bagi anaknya.

Tujuannya, agar anaknya bisa mendapat pendidikan melalui suatu lembaga baik itu sekolah negeri atau sekolah swasta. Agar anaknya mendapat pendidikan dari lembaga tersebut dan kelak karakternya dapat dibentuk.

Sehingga itu menjadi panduan bagi anaknya mendapatkan ilmu serta moral melalui pendidikan tersebut. Dan kelak mereka dapat menghormati orangtua mau pun secara bermasyarakat yang telah didapat dari sekolah dimana anaknya itu bersekolah.

Namun kenyataannya jauh dari harapan orangtua. Mengapa? Kita tahu bersama bahwa, banyak kita jumpai di sekolah dan kejadian-kejadian yang menyedihkan seperti "siswa memukul bahkan membunuh gurunya sendiri." Apakah ini yang disebut dengan berkarakter dan berbudaya?

Bukan hanya itu, orang yang dikatakan pintar dan lulus di Perguruan Tinggi ternama yang dibekali dengan ilmu pengetahuan namun ujung-ujungnya korupsi. Salahnya dimana? Apakah pada orangtua? Atau salah dalam hal mendidik anak di sekolah?

Sekarang kita mundur dan menilik ke belakang sebelum adanya sekolah formal seperti saat ini. Dulu pembentukan karakter (pendidikan) masyarakat atau anak melalui folklor atau cerita rakyat atau melalui dongeng.

Sampai di sini, pasti anda sudah berpikir yang tidak-tidak (tidak masuk akal, tidak mungkin dan lain-lain). Ketika mendengar ini pasti anda bertanya-tanya pula; Apa itu folklor? Apa bisa mendidik anak melalui folklor?

Sebelum kita lanjut dalam penulisan ini. Alangkah baiknya kita urai sedikit tentang folklor atau arti dari folklor itu sendiri. Folklor dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia artinya adat-istiadat tradisional dan cerita rakyat yang diwariskan secara turun-temurun, tetapi tidak dibukukan. Singkatnya, cerita rakyat yang diwariskan secara lisan.

Pertanyaannya: apa masih ada folklor saat ini? Mengapa folklor diwariskan secara lisan dan bukan tulisan? Apa manfaat dari folklor yang bisa diambil dalam hidup bermasyarakat?

Folklor sendiri bisa kita jumpai di semua daerah di Indonesia, namun seiring perkembangan zaman folklor mulai ditinggalkan, bahkan sebagian sudah ditinggalkan karena dianggap sebagai takhayul.

Folklor diwariskan secara lisan oleh nenek moyang dahulu sebab mereka belum mengenal tulisan. Folklor juga, memiliki nilai sosial atau ungkapan atau pengajaran kepada masyarakat atau generasi berikutnya tentang kehidupan bermasyarakat melalui cerita yang disebut dengan dongeng atau legenda (Endraswara, 2018).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan