Mohon tunggu...
Ali Musri Syam
Ali Musri Syam Mohon Tunggu... Sekretaris - Belajar Menulis

Pekerja, menyukai sastra khususnya puisi, olahraga khususnya sepakbola, sosial politik. Karena Menulis adalah cara paripurna mengeja zaman, menulis adalah jalan setapak menjejalkan dan menjejakkan kaki dalam rautan sejarah, menulis menisbahkan diri bagi peradaban dan keberadaban. (Bulukumba, Makassar, Balikpapan, Penajam Paser Utara) https://www.facebook.com/alimusrisyam https://www.instagram.com/alimusrisyam/

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Puisi: Sebatas Fenomena

5 Januari 2024   17:27 Diperbarui: 5 Januari 2024   17:27 158
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi Sebatas Fenomena/ Dokpri ams99 by. TextArt

Sebatas Fenomena

Malam melambankan dirinya berakhir
Ia enggan menyapa hadirnya pagi
Entah apa konklusi
Apakah ia terlalu rindu pada kelam
Atau ia enggan meluruhkan embun-embun

Sepanjang malam gulita di bumantara
Angin berhembus kencang
Seolah pertanda akan hujan
Nyatanya nihil
Bahkan sebutir gerimis pun tak meluruh

Tertangkap pesan akan gemuruh semesta
Tapi takdir berkata lain
Terungkap makna di setiap peristiwa
Sekuat apapun fenomena akan hadirnya sesuatu
Tak mampu membendung KuasaNya

Batam, 16 Desember 2023
Ali Musri Syam Puang Antong

Baca juga: Puisi: Fenomenal

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun