Mohon tunggu...
Ali Musri Syam
Ali Musri Syam Mohon Tunggu... Belajar Menulis

Pekerja, peduli dan tertarik dunia olahraga khususnya sepakbola, dunia satra, dan sosial politik. Karena Menulis adalah cara paripurna mengeja zaman, menulis adalah jalan setapak menjejalkan dan menjejakkan kaki dalam rautan sejarah, menulis menisbahkan diri bagi peradaban dan keberadaban. (Bulukumba, Makassar, Balikpapan, Penajam Paser Utara) https://www.facebook.com/alimusrisyam https://www.instagram.com/alimusrisyam/

Selanjutnya

Tutup

Puisi Artikel Utama

Perahuku Tak Sampai ke Samudera

18 Januari 2021   12:30 Diperbarui: 20 Januari 2021   18:28 1125 181 55 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Perahuku Tak Sampai ke Samudera
ilustrasi (depositphotos via rememberme.nl)

Perahuku Tak Sampai ke Samudera

Ketika masih kanak-kanak, aku suka membuat perahu dari kertas. Pada hari Ahad, aku memohon pada ayah untuk mengantarku ke sungai.

Sampai di tepinya; kulayarkan perahu itu.

Namun sebelum kulepaskan, aku memberinya tiang dan kuberi bendera juga dari kertas. Tiangnya terbuat dari lidi, kuambil dari pelepah kelapa yang jatuh di pinggir sungai, dan kertasnya kuberi warna merah putih.

Setelah merasa paripurna, kutaruh kapalku itu secara pelan, lalu kulepaskan dari jemari mungilku. Arusnya cukup tenang, tidak seperti pikiranku yang berkecamuk.

Perahu itu pun berlayar perlahan namun konstan, ke tengah sungai, kemudian menuju ke hilir, hingga samar di mataku, sampai akhirnya ia menghilang.

"Ia akan menuju samudera luas," kata ayah memegang pundakku. Aku begitu riang, pulang ke rumah dengan segunung harapan.

Sesampai di rumah.

Aku berkata, "Ibu, perahuku telah berlayar ke samudera". Dan ketika tiba waktunya seluruh dunia akan melihatnya;

"Kokoh di lautan dan tidak akan karam."

Aku membuatnya dengan susah payah, bahannya dari pembungkus buku paling tebal yang ibu belikan,

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x