Mohon tunggu...
Abah Kabayan
Abah Kabayan Mohon Tunggu...

Wong cilik yang bukan penggemar hoak

Selanjutnya

Tutup

Kandidat Pilihan

Nawaetu, Saya Makin Mantap Pilih Pak Jokowi yang Rendah Hati

25 Maret 2019   12:31 Diperbarui: 25 Maret 2019   13:04 0 3 0 Mohon Tunggu...
Nawaetu, Saya Makin Mantap Pilih Pak Jokowi yang Rendah Hati
Foto: Tagar.id

Mass Rapid Transit Jakarta atau biasa disingkat MRT, hari Minggu, 24 Maret 2019, resmi dioperasikan. Hadir dalam peresmian pengoperasian MRT, orang nomor satu di Indonesia, Presiden Joko Widodo (Jokowi). Ikut hadir, Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan dan beberapa menteri di kabinet kerja.

MRT atau moda raya terpadu atau juga angkutan cepat terpadu Jakarta ini lama di idamkan. Peresmian pengoperasian MRT pada hari Minggu, 24 Maret 2019, adalah torehan sejarah penting bagi bangsa Indonesia, khususnya bagi warga Jakarta. Karena kini, Indonesia mempunyai satu moda transportasi modern yang tak kalah dengan negara maju lainnya. Seperti kata Presiden Jokowi, peresmian MRT menandai satu peradaban baru. Peradaban dalam dunia transportasi di Tanah Air.

Presiden Jokowi jelas punya andil besar.  Di eranya, saat menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta,ia yang menghidupkan proyek MRT yang mati suri puluhan tahun. Dengan segala keyakinannya, proyek itu kembali dihidupkan. Dilanjutkan. Bukan dengan wacana. Tapi dengan kerja nyata. Hasilnya kini dinikmati pada hari Minggu, 24 Maret 2019.

Dibalik peristiwa bersejarah pengoperasian MRT ini, ada cerita yang membanggakan sekaligus mengharukan. Cerita dari sosok seorang pemimpin. Cerita tentang bagaimana kerendahatian dibumikan. Kisah, tentang kerja untuk rakyat tanpa pamrih. Cerita membanggakan dibalik peresmian pengoperasian MRT itu datang dari pria Solo yang sederhana. Lelaki sabar yang  kini sedang memanggul mandat besar memimpin Indonesia. Dia adalah Presiden Jokowi.

Foto: merdeka.com
Foto: merdeka.com
Pak Dion,  Warga Kebayoran yang mencatat itu. Ia benar-benar merasa terharu dengan peresmian MRT. Tidak hanya bangga, karena kotanya kini punya MRT, moda transportasi yang modern. Tapi juga bangga, punya pemimpin yang rendah hati. Dari peristiwa bersejarah peresmian MRT, ia mendapat pelajaran berharga tentang kerendahatian seorang pemimpin. Kerendahatian dari seorang Jokowi.

" Terus terang dari peristiwa itu, Pak Jokowi,  yang membuat pilihan politikku menguat," kata Pak Dion.

Pak Dion tak habis pikir dengan sosok Jokowi. Ia tak mengerti, terbuat dari apa hati pria sederhana yang pernah merasakan pahit getirnya sebagai orang kecil. Bagaimana tidak, selama memimpin Indonesia, hujan fitnah begitu deras diarahkan. Bahkan, cacian dan hujatan. Juga hinaan. Tapi, Jokowi tetap tegar. Sabar. Walau kadang, bersikap tegas.

Kata Pak Dion, andai ia jadi Jokowi, ia pasti akan sangat marah difitnah dan dicaci maki. Ia akan kejar, orang yang memfitnah dan bikin perhitungan. Tapi dari Jokowi, pria yang pernah merasakan pahitnya rumah digusur, ia belajar tentang kesabaran.

" Entah terbuat dari apa hatinya, sehingga dia begitu kuat dan tabah, bahkan di tengah cacian dan hinaan dia tetap fokus bekerja. Tak ada keraguan terlihat dari raut mukanya ketika dia bekerja untuk rakyat," ujarnya.

Dan, kerendahatian itu diperlihatkan Jokowi pada hari Minggu saat MRT diresmikan. Pak Dion mengaku menangis haru melihat itu. Baginya, begitulah seorang pemimpin bersikap.

" Aku begitu terharu melihat kesederhanaan dia, apalagi saat dia ikut meresmikan MRT bersama Anies Baswaden, tampak dia begitu bersahaja dengan kaos oblongnya," kata dia.

Jokowi jelas punya andil besar dalam mewujudkan beroperasinya MRT di Jakarta. Bahkan mungkin, kalau tak ada Jokowi dengan segala keberaniannya, MRT itu hanya tinggal wacana yang ramai di ruang-ruang seminar.Tapi, ia bukan pemimpin yang gila pamrih. Ia dengan rendah hati, memberi kesempataan kepada Anies Baswedan, Gubernur DKI Jakarta untuk meresmikan itu. Padahal, secara politik, Anies mungkin tak mendukungnya. Tapi, Jokowi tak perhitungan itu. Sungguh contoh kerendahatian yang begitu otentik.

" Ia hadir memberikan panggung untuk sang gubernur yang notabene mungkin tidak mendukungnya. Dengan sikap tulusnya, dia adalah bapak bangsa," katanya.

Padahal lanjut Pak Dion  siapa pun tahu, ketika MRT masih mandek dan hanya jadi wacana dari seminar ke seminar, Jokowi, lelaki kerempeng asal Solo itu yang mengeksekusi mimpi jadi kenyataan. Ia yang jadi  eksekutor MRT hingga sekarang beroperasi. Pak Dion hanya melihat dengan haru, kala Jokowi tersenyum bangga apa yang dirintisnya  dulu dan kerap dicibir, kini jadi kenyataan. Meski orang lain yang bisa dikatakan sedikit berkeringat yang meresmikannya.

"Dengan senyumnya terlihat bangga, ketika Anies meresmikan MRT. Itu adalah keputusan politiknya ketika menjabat sebagai Gubernur DKI yang berpasangan dengan Ahok waktu itu," kata Pak Dion.

Memang kata Pak Dion perencanaan MRT itu dibuat oleh Habibie lantas dilanjutkan oleh SBY. Dan,  groundbreaking dilakukan oleh Fauzi Bowo. Tapi siapa pun tahu, di tangan Jokowi, proyek itu digaspol, sampai akhirnya terwujud. Dengan tangan dinginnya, tanpa banyak bicara ia merealisasikan mimpi MRT.

" Dia begitu yakin bahwa ini akan bermanfaat untuk warga Jakarta dan sekitarnya," kata dia.

Pak Dion warga Kebayoran Jakarta. Foto dok.pribadi
Pak Dion warga Kebayoran Jakarta. Foto dok.pribadi
Waktu itu, saat Jokowi bekerja tanpa bicara, Pak Dion  sudah yakin, pria Solo yang sederhana itu akan menepati janjinya. Walau perjuangan berat dan susah payah. Dicibir dan disangsikan. Kini Jokowi memberi bukti. Mimpi itu bisa diwujudkan.

 " Saya yakin dia akan menuntaskan semuanya itu lima tahun lagi, sehibgga akan membawa anak cucu negeri ini mencapai kejayaan sebagai bangsa pemenang," katanya.

Jokowi kata Pak Dion lagi, tahu dia pembuat jalannya proyek MRT sampai sekarang terwujud. Tapi, ini yang membuatnya terharu, Jokowi tidak menampilkan diri. Merasa paling berjasa. Bahkan dengan segala kerendahan hatinya, ia persilahkan Anies Baswedan yang meresmikan itu.

"  Dengan kerendahan hatinya, Pak Jokowi mempersilahkan Anies untuk meresmikan MRT kebanggan warga Jakarta. Bagi saya, sudah saatnya warga Jakarta berterimakasih kepada dia (Jokowi),"  kata Pak Dion.

Kepada pria Solo, anak keluarga sederhana itu, warga Jakarta mestinya bertabik. Menghaturkan terima kasih.  Pria Solo, yang begitu kuat, tabah dan sabar di tengah cacian. Ia yang dihina, tapi tetap bekerja untuk bangsa. Melihat apa yang terjadi pada hari Minggu itu, Pak Dion pun membulat tekad, memastikan pilihan. Jokowi, pria sederhana, pemimpin yang rendah hati itu, layak untuk dipilih. Dan, ia pun sudah memutuskan dengan hati, akan memilih Jokowi.


" Ya dia adalah Joko Widodo. Jokowi capres nomor 01 pilihanku,"kata Pak Dion dengan mantap.


VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x