Mohon tunggu...
zaldy chan
zaldy chan Mohon Tunggu... ASN (Apapun Sing penting Nulis)

cintaku tersisa sedikit. tapi cukup untuk seumur hidupmu

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi: Perempuan yang Menatap Potret Diri

23 April 2021   00:18 Diperbarui: 23 April 2021   01:10 124 37 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Puisi: Perempuan yang Menatap Potret Diri
Ilustrasi Potret Perempuan (sumber gambar: pixabay.com)

[Dari kegelapan. Perempuan itu berlari dalam sunyi. Tak henti melontarkan kata-kata, "Tolong selamatkan aku!"]

Anak-anak rembulan masih berbau tangis. Dipoles paksa tersenyum manis. Sekolah tak lagi murah dan mudah. Memilih pasrah atau menikah.

Orang-orang peduli untuk tak peduli. Anak-anak melahirkan anak. Ibu muda menimang cucu. Cerita derita hanya berita. Kemudian lupa atau terlupa.

Anak-anak membumi di jalanan. Mencari sesuap nasi di antara riak-riak kehidupan. Bercerita kepada orangtua tanpa teman. Atau, berkisah kepada teman tanpa orangtua.

Orang-orang tak peduli untuk peduli. Anak-anak malam menunggu pagi. Menunda harapan bersama mimpi yang pergi. Tanpa harta, tak lagi ada nikmat dunia.

Orang-orang tak peduli. Ketika anak-anak langit menjerit. Mereka hanya peduli pada rasa sakit. Di dalam buku. Kemudian, membisu.

[Di persinggahan tunggu. Perempuan itu menatap potret diri. Menitip tanya pada sepi, "Kau masih Kartini?"]

Curup, 22. 04.2021
zaldy chan

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x