Mohon tunggu...
Zairiyah kaoy CH CHt
Zairiyah kaoy CH CHt Mohon Tunggu... Penulis - Penulis Informatif dan Inspiratif, Hypnoterapis.

Banyak yang abai kepada sisi psikologis diantara sesama, menulis dan memberi informasi positif untuk meredakan kesalahpahaman dalam setiap hubungan.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Dampak Toxic Positivity

28 Juli 2021   09:35 Diperbarui: 29 Juli 2021   10:44 826 17 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dampak Toxic Positivity
Ilustrasi toxic positivit| Sumber: JComp/Freepik.com via parapuan.co

Siapa yang tidak ingin melihat orang terdekatnya, seperti keluarga, sahabat, dan kerabat yang sedang susah hati menjadi ceria dan semangat kembali menjalani hidupnya. 

Membuat mereka melupakan semua yang sedang dirasakannya, namun apa yang dirasakannya secara langsung berbeda dengan yang kita rasakan. Manusia akan bertemu dengan proses alamiah emosi dalam dirinya baik itu positif ataupun negatif.

Setiap manusia pasti mengalami loncatan emosi yang berpindah-pindah sesuai dengan peristiwa yang sedang terjadi dan hasrat ingin melewatinya dengan proses yang bertahap tentunya. 

Adapun upaya kita mengubah kesedihan dan keputusasaan tidak semudah berkata-kata dan hanya memberikan kalimat positif kepada mereka atau diri sendiri. 

Kalimat positif tersebut dapat berubah menjadi toxic positivity yaitu menolak pikiran negatif dan selalu berpikiran positif serta memaksakannya justru dapat memperbesar pikiran negatif.

Emosi negatif terkadang diperlukan untuk tingkat kewaspadaan terhadap sesuatu dan sebagai warning dan melindungi diri, namun tidak diperbesar, dengan cara menyeimbangkannya dengan pikiran positif. 

Tidak menghilangkan pikiran negatif secara total agar terjadi keseimbangan antara otak kiri dan kanannya. Peningkatan level emosi negatif menjadi emosi positif dibutuhkan beberapa kondisi, pola pelepasan dan pemahaman agar menemukan solusi, berikut penjelasannya:

Sumber. silhouette woman face covered by scarred/shutterstock.
Sumber. silhouette woman face covered by scarred/shutterstock.

Peningkatan Level Emosi

Emosi terdiri dari emosi positif dan negatif, terjadi di dalam otak besar (cerebrum) bagian kanan. Saat manusia mengalami peristiwa yang menyedihkan, ketakutan, kematian dalam keluarga, perselingkuhan, siksaan fisik dan psikis, pelecehan, dll, semuanya tersimpan di otak bagian kanan sebagai memori. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x