Mohon tunggu...
Yosafati Gulö
Yosafati Gulö Mohon Tunggu... Wiraswasta

Warga negara Indonesia yang cinta kedamaian.

Selanjutnya

Tutup

Politik

Strategi Kivlan Zen Menjerat Leher Sendiri, Amien Rais Cuci Tangan

13 Juni 2019   14:54 Diperbarui: 13 Juni 2019   15:24 0 6 0 Mohon Tunggu...

Di dunia politik mustahil ada yang tak kenal Kivlan Zen (KZ) dan Amien Rais (AR). Keduanya terkenal sangat vokal. Suaranya keras dan melekit. Jauh lebih keras dari suara Judika Nalon Abadi Sihotang (Judika).

Cuma, suara Judika nyaman didengar. Membuat pendengar terhibur. Bisa membangkitkan gairah musik di kalangan anak-anak muda. Itulah sebabnya Judika menjadi idola di kalangan banyak anak muda yang suka musik.

Suara Kivlan dan AR tidak demikian. Mendengar suara KZ dan AR malahan membuat orang ketakutan. Bukan karena melampaui kemampuan daya tahan gendang telinga. Melainkan isinya yang nyaris selalu mengundang perselisihan dan pertengkaran.

Namun, banyak juga yang suka. Mereka yang berpikiran sama, malahan mengidolakan KZ dan AR sebagai tokoh pendobrak. Utamanya terhadap pemerintahan yang sah karena dinilai tidak memenuhi keinginan mereka. Kebanyakan orang-orang ini adalah penentang pemerintahan Jokowi dan pendukung gerakan anti Pancasila.

Kendati terkesan sama, kedua tokoh itu ternyata memiliki banyak perbedaan. Sama-sama pintar, sama-sama pernah menduduki jabatan tinggi di lembaganya masing-masing, namun AR tampak lebih cerdas dari KZ. Pengalaman KZ dalam menyusun strategi "perang", masih kalah dari AR.

Berekor Penahanan
Bersama beberapa kawan seideologi, keduanya sama-sama menggaungkan people power selama kampanye Pemilu. Keduanya kerap bilang, jika pemilu curang, maka rakyat akan mengadakan gerakan people power.

Meskipun selalu dibelokkan, di kalangan militer terminologi people power tidak multi makna. Gerakan itu selalu dipahamai sebagai upaya menggulingkan pemerintah yang sah dengan kekuatan rakyat. Inilah makar yang menjerat Eggi Sudjana, dan kemungkinannya juga KZ.

Realisasi gerakan itu hendak dilakukan oleh KZ bersama Eggi tanggal 9 Mei 2019, tapi gagal. Massa yang diharapkan Eggi dan KZ berjuta-juta ternyata hanya ratusan orang. Massa Gabungan Elemen Rakyat untuk Keadilan dan Kebenaran (Gerak) yang mereka inisiasi berkumpul di depan Kantor KPU, Bawaslu, dan di beberapa tempat lain.

Mereka hendak menduduki kantor KPU dan Bawaslu untuk menyampaikan tuntutan pendiskualifikasian Paslon 01, Jokowi-Ma'ruf Amin kepada KPU dan Bawaslu. Namun, polisi tanggap. Mereka memaksa pendemo membubarkan diri karena tidak disertai surat pemberitahuan sebelumnya.

Seruan-seruan people power saat itu membuat langkah Eggi terhenti. Berselang lima hari kemudian, Eggi ditahan atas dugaan makar. Ia memang sempat protes. Surat penahanan tidak ditandatangani. Namun polisi memiliki cukup bukti sehingga protes Eggi tidak terwadahi. Ia diistirahatkan oleh polisi di ruang tahanan sampai saat ini.

Tiga hari setelah penahanan Eggi atau 17/5/2019, KZ diperiksa polisi. Saat dipanggil, KZ terkesan berubah. Suara kerasnya tidak tampak sama sekali. Suaranya lembut bersahabat. Ia seolah menyatakan dirinya telah bertobat. Sampai-sampai dia mengajak teman-teman yang sepikiran dengannya seperti AR mengikuti jejaknya untuk taat pada undang-undang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x