Mohon tunggu...
WULIDATUL IMROAH
WULIDATUL IMROAH Mohon Tunggu... Mahasiswa - Lala_cishlist18616

Orang Yang Kuat Adalah Orang Yang Mampu bertahan Jatuh Bangkit Lagi, Gagal Berjuang Lagi Sampai Bisa mencapai "The Affection Between Love and Understanding"

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

MASYARAKAT YANG BERKEADABAN WUJUDKAN MASYARAKAT MADANI

29 November 2021   01:22 Diperbarui: 29 November 2021   22:12 111 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Perkembangan globalisasi yang sedang berlangsung sekarang ini memberikan dampak bagi kehidupan masyarakat Indonesia. Menghadapi era globalisasi yang memberikan tantangan besar bagi negara Indonesia baik di bidang ekonomi, sosial, dan budaya, yang dapat memunculkan berbagai macam ancaman yang terjadi seperti, terorisme, komunisme dan fundamentalisme. 

Maka sebagai masyarakat Indonesia harus bisa menerapkan nilai-nilai yang terkandung di dalam Pancasila khususnya pada sila ke dua tentang “Kemanusiaan yang adil dan beradab”. 

Dalam  sila kedua mempunyai makna yaitu tentang, kesadaran masyarakat Indonesia terhadap perilaku yang harus disesuaikan dengan nilai-nilai moral dan tuntunan hati nurani, kemanusiaan yang dikembangkan atau ditumbuhkan melalui sikap antar sesama makhluk, saling hormat-menghormati dalam hubungan sosial baik antar individu maupun kelompok masyarakat Indonesia, serta yang palig penting adalah proses dalam menerapkan kehidupan yang adil dan beradab mengingat era globalisasi yang semakin hari semakin meningkat.

Masyarakat dengan kehidupan yang adil dan beradad menjadi tujuan bangsa Indonesia. Dijelaskan bahwasanya keadilan yaitu adil yang berarti seimbangnynya antara hak dan kewajiban yang merupakan kelayakan dalam bertindak bagi sesama manusia. 

Sedangkan  berkeadaban yaitu adab yang berarti sikap, perilaku atau tata cara hidup yang mencerminkan nilai sopan santun, kehalusan, kebaikan, budi pekerti maupun akhlaq dengan aturan atau tata cara yaitu mengorientasikan sikap agar berperilaku secara berbudaya. 

Oleh karena itu, masyarakat yang diinginkan tentunya adalah masyarakat yang damai, sejahtera, terbuka, maju, dan modern atau yang lebih dikenal sebagai sebutan masyarakat madani (civil society) yang tersusun dari masyarakat-masyarakat lokal dengan berdasarkan pada kebudayaannya masing-masing.

Dalam mewujudkan masyarakat madani (civil society) maka harus membutuhkan masyarakat yang berkeadaban (good society), sebagaimana sila kedua pancasila yang telah dijelaskan sebelumnya. 

Dilansir dari laman gramedia.com, dijelaskan bahwa yang dimaksud dengan masyarakat madani (civil society) menurut Majid (1997) seringkali dipandang sebagai masyarakat yang sudah berjasa dalam menghadapi rancangan kekuasaan serta menentang pihak pemerintah yang sewenang-wenang di Negara Eropa Selatan, Amerika Latin, dan juga Eropa Timur. 

Masyarakat madani (civil society) yang  merupakan suatu sistem yang subur dan sangat menjamin prinsip moral, dimana kebebasan individu dan stabilitas masyarakat sangat seimbang melalui ciri-ciri masyarakat madani yaitu sebagai berikut, menjunjung tinggi nilai dan norma serta hukum, mempunyai keyakinan serta keimanan yang kuat sehingga memiliki adab yang baik dan bertata krama, memprioritaskan kesederajatan atau menilai bahwa status itu semuanya sama baik laki-laki maupun perempuan, serta menjalin hubungan atau kerjasama antara individu maupun kelompok melalui partisipasi kehidupan sosial.

Negara Indonesia yang memiliki beragam perbedaan mulai dari ras, suku, agama, nilai, dan moral, tentu tidak bisa terhindar dari konflik-konflik yang muncul karena adanya perbedaan. 

Sebagiamana dilansir dari merdeka.com bahwa konflik-konflik tersebut seperti hal nya, konflik rasial yaitu konflik yang terjadi karena keberadaan suatu ras yang mengutamakan kelompoknya sendiri yang merasa lebih unggul, konflik agama yaitu konflik yang dikarenakan agama atau kepercayaannya yang berbeda atau tidak sesuai dengan agamanya dianggap sebagai masalah, konflik politik yaitu konflik yang sering terjadi karena masing-masing kelompok ingin berkuasa terhadap suatu sistem pemerintahan, dan berbagai macam konflik lainnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan