Mohon tunggu...
Willy Rivanda
Willy Rivanda Mohon Tunggu... Freelancer - Penulis

Saya tertarik dalam bidang teknologi dan informatika

Selanjutnya

Tutup

Inovasi

Laporan Hasil Pencarian TikTok Dilaporkan Penuh dengan Informasi yang Salah

15 September 2022   00:06 Diperbarui: 15 September 2022   00:22 121 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gambar: Chesnot/Getty

Meskipun TikTok tidak asing dalam memberantas informasi yang salah, masalahnya mungkin lebih buruk dari yang kamu kira. Seperti yang dilaporkan AP , peneliti kepercayaan internet di Daymedia telah menerbitkan laporan yang mengklaim bahwa hampir 20 persen dari hasil pencarian sampel untuk topik berita utama masuk dalam kategori informasi yang salah. Klaim palsu mencakup subjek mulai dari invasi Rusia ke Ukraina hingga vaksin COVID-19 dan serangan 6 Januari 2021 di US Capitol.

Daymedia juga menemukan bahwa mengetik pertanyaan yang tidak berbahaya dapat menyebabkan saran yang penuh dengan informasi yang salah. Misalkan mencari "perubahan iklim" dan TikTok akan menyajikan pencarian yang terkait dengan penolakan ilmu iklim, misalnya. Hasilnya juga lebih terpolarisasi daripada melalui Google, menurut para peneliti, dengan 12 dari 20 hasil teratas untuk ujian tengah semester AS 2022 menyertakan pernyataan yang sangat partisan.

Kami telah meminta penjelasan dari TikTok. Dalam sebuah pernyataan kepada Daymedia, seorang juru bicara mengatakan raksasa media sosial itu tidak mengizinkan "informasi yang salah dan berbahaya" dan menariknya dari platform sosial video itu sendiri.

TikTok telah berupaya menghapus informasi yang salah. TikTok menghapus hampir 350.000 video yang terkait dengan pemilihan presiden AS 2020 pada akhir tahun lalu, misalnya. Perusahaan menggunakan AI untuk menyaring video, dan menarik klip yang ditandai secara otomatis atau mengirimkannya ke moderator. Kekhawatirannya, seperti yang kalian duga, bahwa pendekatan ini tidak menangkap cukup banyak para pelanggar --- terutama mereka yang menghindari penggunaan kata kunci yang cenderung memperingatkan AI.

Betapapun mis informasi yang menonjol, laporan itu datang pada saat yang buruk bagi TikTok. Kepala operasi Vanessa Pappas akan bersaksi hari ini bersama eksekutif perusahaan lain di sidang Senat yang mengeksplorasi efek jejaring sosial terhadap keamanan nasional. Temuan itu belum tentu muncul selama persidangan, tetapi mereka lebih lanjut dapat menekan TikTok untuk menekan informasi palsu.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Inovasi Selengkapnya
Lihat Inovasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan