Mohon tunggu...
Widadi Muslim
Widadi Muslim Mohon Tunggu... Guru - Guru

Guru yang energik, atraktif dan murah senyum. Motivator dan penulis buku kependidikan. Juara kedua kompetisi edukasi Anlene Hidup Penuh Makna. Saat ini mengampu mata pelajaran bahasa Indonesia di SMP Negeri 164 Jakarta Selatan.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Berkunjung ke Lebak

31 Oktober 2022   11:32 Diperbarui: 31 Oktober 2022   11:37 99
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Berjalan di tengan sawah (Widadi)

Lagu serumpun padi mengiringi perjalanan kami dari Jakarta menuju Lebak.

Serumpun padi tumbuh di sawah

hijau menguning daunnya

tumbuh di sawah penuh berlumpur

di pangkuan ibu pertiwi, dst.

Lagu serumpun padi karangan R. Maladi yang menggambarkan alam tempat mata pencaharian sebagian besar masyarakat Indonesia ini terasa pas di hati ketika kami sampai di Lebak. Menginjakkan kaki di tanah Pasundan memang mengagumkan. Pemandangannya indah, penduduknya ramah. Penulis bersama Pak Eddy Sudiyo (Ketua JPKP Banten) ketika itu sampai kebingungan memilih tempat untuk menginap.  Bukan karena tidak ada tempat menginap tetapi justru karena semua warga menawarkan diri rumahnya sebagai tempat kami menginap.

JPKP adalah Jaringan Pengaman Kebijakan Pemerintah. Saat itu kami mendapatkan tugas untuk mendata rumah warga yang sudah kurang layak ditempati. Karena ingin mengetahui kondisi masyarakat yang sebenarnya kami sengaja berbaur dengan mereka.

Ba'da shalat Subuh hidangan sudah disiapkan. Nasi dan lauk pauk ditaruh di atas daun pisang memanjang. Ada lele goreng, ikan asin, sambal dan lalapan tak ketinggalan. Kelapa muda dengan kesegaran airnya siap memanjakan tenggorokan.

Setelah sarapan kami menyusuri pematang sawah. Tampaknya musim panen padi baru saja tiba. Mata takjub memandang susunan padi yang tertata sangat rapi di tengah sawah. Di atasnya ada semacam terpal, penutup padi berwarna hitam.

Sampailah kami di ujung pematang sawah. Berjalan di atas jembatan kecil memanjang. Sekali kaki menginjak, tubuh bergoyang-goyang. Di bawahnya bebatuan terjal bertaburan. Warna air berkilauan ditimpa cahaya matahari.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun