Mohon tunggu...
Vincent Setiawan
Vincent Setiawan Mohon Tunggu... Seorang Mahasiswa Teknik Suka Menulis

Mahasiswa yang mencoba mengeluarkan segala pemikirannya. Seorang Mahasiswa aktif, menulis sejak bangku SMP tetapi tidak pernah terpublish secara gamblang bahkan di lingkungan keluarganya sendiri. Merasa salah jurusan karena lebih sering nulis daripada membuat alat, tetapi sudah nyaman dengan jurusannya. Menerima sumbangan dan dukungan lewat https://trakteer.id/vincent-leonhart-setiawan- (Akan ada konten eksklusif saya di sana yang berkaitan dengan pengembangan diri dan tulisan-tulisan yang lebih frontal)

Selanjutnya

Tutup

Love Pilihan

Ghosting Jauh Lebih Menyakitkan daripada Sakit Fisik

27 Februari 2021   09:01 Diperbarui: 27 Februari 2021   09:09 123 2 0 Mohon Tunggu...

Ghosting atau mungkin kata padanan yang paling sesuai di Bahasa Indonesia adalah "digantung" atau dijauhi adalah salah satu bentuk perlakuan yang sering dialami oleh anak muda yang sedang PDKT. 

Baru di-WA sekali, sudah kena block. Jiahhh!!! Tenang penulis juga sama kok. Saya bahkan pernah di-ghosting selama bertahun-tahun oleh satu orang yang sama.

Tapi sebetulnya, ghosting ini bukanlah hal baru dalam kehidupan manusia. Berjuta-juta tahun lalu, di saat nenek moyang kita masih berbentuk setengah monyet, ghosting ini sudah ada. Bahkan, memori mengenai ghosting dari nenek moyang kita tersebut diturunkan kepada kita hingga sekarang. Mau tahu ceritanya?

Di zaman manusia purba masih hidup, perjuangan kelompok adalah suatu hal yang sangat dibutuhkan oleh nenek moyang kita. Menurut buku Sapiens, karya Yuval Noah Harari, manusia adalah salah satu spesies terlemah yang berada di zaman itu. Jikalau nenek moyang singa dan harimau bisa memakan daging, nenek moyang kita hanya memakan sumsum tulang dan sisa-sisa daging yang tidak sempat dimakan oleh sang predator tersebut.

Sehingga, ketika manusia-manusia di zaman dahulu berburu, tidaklah mungkin mereka berburu sendiri-sendiri. Manusia harus tetap tinggal dan berkumpul dalam kelompok. Hal ini pun tidak hanya berlaku untuk manusia jantan, tetapi juga berlaku kepada manusia betina. 

Manusia zaman dahulu tidak bisa sendirian saja dalam mengurus anak atau mengurus kelompok mereka. Mereka harus bersama-sama menjaga dan merawat anak-anak manusia serta tempat mereka tinggal.

Hal-hal sederhana seperti ini, pada akhirnya diturunkan dari satu generasi ke generasi yang lain lewat genetika. Genetik manusia menuliskan dan menyuratkan bahwa manusia memang harus hidup secara bersama-sama. Manusia harus terus mengembangkan cinta kasihnya kepada sesama, serta manusia harus terikat oleh sesamanya. 

Hal ini bukan tanpa alasan. Karena di zaman dahulu, tanpa adanya kelompok sosial, manusia mungkin akan menjadi sangat mudah untuk diburu dan menjadi mangsa bagi predator-predator lain yang lebih kuat. Hal ini pun secara terus menerus mengikat di dalam genetik manusia, hingga akhirnya menjadi suatu sifat manusia yaitu manusia sebagai mahluk sosial.

Lantas, di mana ghosting yang tadi dijanjikan akan diceritakan? Harap bersabar dulu, kita kan tidak mau buru-buru juga.

Nah, jikalau kita melihat uraian kehidupan manusia di atas, pastinya kita akan melihat adanya satu hal yang sangat utama dalam hidup manusia zaman purba. Ya, ciri utama itu adalah mereka harus tetap hidup dalam kelompok. Entah itu untuk mengurus rumah, menjaga anak, berburu, dsb. 

Sehingga, pada zaman purba, ketika manusia dijauhkan dari kelompoknya, hal ini akan menjadi suatu pertanda kalau mereka kematian akan datang sebentar lagi. Entah itu karena penyakit mereka yang tidak bisa diobati ataupun karena mereka akan mati diterkam oleh hewan buas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x