Mohon tunggu...
Urip Widodo
Urip Widodo Mohon Tunggu... Lainnya - Write and read every day

Senang menulis, membaca, dan nonton film, juga ngopi

Selanjutnya

Tutup

Healthy Pilihan

Marah akan Merusak Kesehatan Anda melalui 7 Cara

25 Juli 2022   13:28 Diperbarui: 25 Juli 2022   13:32 83 9 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
hadis ttg larangan marah/sumber: quranweekly.com

Salah satu perasaan yang dimiliki setiap makhluk hidup termasuk manusia adalah marah. Rasa marah akan muncul saat sesuatu atau seseorang melakukan sesuatu yang tidak sesuai dengan keinginan Anda.

Marah dapat dirasakan oleh siapa pun dan merupakan reaksi normal terhadap suatu peristiwa. Namun, jika perasaan marah ini tidak dikendalikan, maka akan menjadi masalah antara Anda dengan orang-orang di sekitar Anda, juga bisa berakibat buruk untuk kesehatan Anda.

Rasa marah, jika dapat dikendalikan dengan cepat dan diungkapkan dengan cara yang baik bisa baik untuk kesehatan Anda. Bahkan, kemarahan dapat membantu beberapa orang berpikir lebih rasional. Namun sebaliknya, saat kemarahan tak tertahankan untuk waktu yang lama, dan kemudian meledak akan mendatangkan malapetaka pada tubuh Anda.

Berikut 7 risiko yang akan diterima tubuh jika Anda cenderung tidak bisa menahan marah.

1. Yang paling rusak secara fisik efek dari marah adalah kesehatan jantung Anda. "Dalam dua jam setelah ledakan kemarahan, kemungkinan terkena serangan jantung berlipat ganda," kata Chris Aiken, MD, seorang instruktur psikiatri klinis di Fakultas Kedokteran Universitas Wake Forest dan direktur Pusat Perawatan Mood di Winston-Salem, Karolina utara.

Faktanya, satu penelitian menemukan bahwa orang-orang dengan sifat mudah marah memiliki risiko dua kali lipat terkena penyakit koroner.

"Kemarahan konstruktif - jenis marah di mana Anda berbicara langsung kepada orang yang Anda marahi dan mengatasi frustrasi dengan cara pemecahan masalah - tidak terkait dengan penyakit jantung, dan sebenarnya merupakan emosi yang sangat normal dan sehat," kata Aiken.

2. Kemarahan meningkatkan risiko stroke Anda. Satu studi menemukan ada risiko tiga kali lebih tinggi mengalami stroke dari pembekuan darah ke otak atau pendarahan di dalam otak selama dua jam setelah ledakan kemarahan.

Kabar baiknya, "Untuk beralih ke kondisi positif, Anda harus terlebih dahulu mengidentifikasi pemicu marah Anda, dan mencari cara untuk mengubah respons Anda," kata Mary Fristad, PhD, seorang profesor psikiatri dan psikologi di Ohio State University.

3. Marah dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh Anda. Jika Anda marah sepanjang waktu, Anda mungkin akan lebih sering merasa sakit. Dalam sebuah penelitian, para ilmuwan Universitas Harvard menemukan bahwa pada orang sehat, sekadar mengingat pengalaman marah di masa lalu mereka akan menyebabkan penurunan enam jam tingkat antibodi imunoglobulin A, garis pertahanan pertama sel melawan infeksi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan