Mohon tunggu...
Uli Hartati
Uli Hartati Mohon Tunggu... Blogger

A wife, mommy of 2 boys, working mom also as a blogger Contact me : WA 089627103287 Email uli.hartati@yahoo.com Blog http://ulihape.com IG dan Twitter @ulihape

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Artikel Utama

Ibu Bekerja, Bahagiakah Anda Setelah Menikah?

27 Oktober 2019   09:13 Diperbarui: 28 Oktober 2019   17:48 0 16 6 Mohon Tunggu...
Ibu Bekerja, Bahagiakah Anda Setelah Menikah?
Sumber: ulihape.com

Well, habis beberes rumah dan segala keriwehan pagi hari jadi kepikiran deh ges dan ambil laptop mari kita tuliskan haha.

So gimana kehidupan setelah menikah? Meleset dari pernikahan impian? 

Agak kaget ketika membaca sebuah keluhan teman "Ini bukan hidup yang aku bayangkan". Aku lantas berpikir dulu aku membayangkan apa ya untuk kehidupan pernikahanku?

Lama aku merenung dan ternyata memang aku tak membuat jalan cerita tentang kehidupan setelah menikah, pokoknya menikah aja dulu dan biarkan kehidupan berjalan apa adanya.

Jadi benar bahwa kekecewaan, kesedihan yang kita rasakan adalah akibat ekspektasi yang tak sesuai impian? Jadi beruntunglah orang-orang yang tak menggantung kan apa-apa terhadap dunia ini karena bisa jadi akan jarang tersakiti, begitu gak sih?

Prinsip lain yang aku pahami adalah bahwa apapun yang terjadi pada kita saat ini adalah hal terbaik, apapun yang kita rasakan adalah buah perbuatan kita, pertolongan Tuhan akan tepat jadwal dan bila ada masalah maka kita pasti dimampukan karena janji Tuhan tak akan memberikan sebuah ujian di luar kemampuan kita. 

Sama seperti ujian di sekolah bahwa semua sudah ada di dalam buku namun ada saja bab yang terlewatkan begitu saja, sehingga ketika ada soal maka seperti tak menemukan jawabannya. Butuh kesabaran untuk perlahan mengulang semuanya sampai menemukan sebuah jawaban dan biasanya bisa ditemukan ketika kita sudah pasrah.

Sebagai ibu pekerja maka sejauh ini aku masih mengutamakan keluarga, bukan tak profesional melainkan aku meyakini bahwa meski aku terlambat ke kantor tapi aku tak pernah meninggalkan PR di kantor. Kalau gitu ngapain kerja sih Li? Karena aku butuh membantu suami dalam memenuhi kebutuhan kami. 

Derita ibu pekerja itu makin parah kalau di kantor teman-temannya resek, atau justru bosnya yang resek. Ada yang bosnya fine-fine aja eh giliran teman-teman yang keberatan kalau kita teng-go ataupun terlambat tiba di kantor. 

Atau sebaliknya teman-teman support banget eh bosnya yang sok perfect! Menyikapi kondisi ini mau enggak mau memang harus bisa memastikan diri kita tak melakukan kesalahan apapun dalam bekerja.

Urusan telat datang, sering teng-go biarkanlah menjadi urusan HRD, mengapa? Karena perusahaan ada aturan dan bila dirasa kita sebagai karyawan sudah melakukan keasalahan maka gunakan undang-undang yang berlaku, selebihnya gunjingan orang lain skip saja. Karena mendengarkan mereka tak akan meringankan kondisi kita.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x