Mohon tunggu...
Supartono JW
Supartono JW Mohon Tunggu... Pengamat dan Praktisi

Mengalirdiakunketiga05092020

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Hardiknas Ke-62, Mengapa Bukan Merdeka Mendidik, Merdeka Dididik?

1 Mei 2021   19:19 Diperbarui: 1 Mei 2021   19:34 257 16 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hardiknas Ke-62, Mengapa Bukan Merdeka Mendidik, Merdeka Dididik?
Sumber: Kompas.com


Hasil belajar mudah terlupa bila tak dipelajari lagi, hasil pendidikan terpatri di sanubari dan abadi. (Supartono JW.02052021).

2 Mei ditetapkan sebagai Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas) melalui Keppres RI Nomor 316 Tahun 1959. Penetapan Hari Pendidikan Nasional dilatarbelakangi oleh sosok yang memiliki jasa luar biasa di dunia pendidikan kita, Ki Hadjar Dewantara, yang lahir pada tanggal 2 Mei 1889. Artinya, sejak ditetapkan tanggal 2 Mei sebagai Hardiknas, maka tahun ini adalah peringatan yang ke-62. 

Peringatan Hardiknas yang hanya selisih 14 tahun dari usia NKRI, sebab kini Indonesia menjelang usia ke-76 tahun dan selama ini sudah ada 29 Menteri Pendidikan dan Kebudayaan mulai dari Ki Hadjar Dewantara hingga Nadiem Makarim, ternyata pendidikan Indonesia masih terpuruk terutama bila dibandingkan dengan negara Asia Tenggara, apalagi dengan negara dunia.

Hardiknas ke-62

Di tengah pendidikan yang terpuruk, ternyata, di peringatan Hardiknas ke-62 kali ini mengusung tema "Serentak Bergerak, Wujudkan Merdeka Belajar".

Perlu saya ulang, Merdeka Belajar adalah salah satu program inisiatif Menteri Pendidikan dan Kebudayaan yang ingin menciptakan suasana belajar yang bahagia dan suasana yang happy. Tujuan merdeka belajar adalah agar para guru, peserta didik, serta orang tua bisa mendapat suasana yang bahagia.

Artinya, selama ini, selain pendidikan Indonesia terus tertinggal, ternyata para guru, peserta didik, dan orang tua boleh dibilang tak bahagia. Jadi, kira-kira dengan inisiatif Nadiem ini, pendidikan di Indonesia terus terpuruk karena yang menjadi variabel pendidikan tak bahagia, karenanya Nadiem bikin ide Merdeka Belajar.

Memang ide Merdeka Belajar sejak Nadiem menjabat Mendikbud dan kini Mendikbudristek, masih dalam proses. Belum ada bukti bahwa program Merdeka Belajar membawa dampak para guru, peserta didik, serta orang tua bahagia, dan signifikan terhadap hasil pendidikan yang terentaskan dari keterpurukan.

Karenanya, dalam peringatan Hardiknas tahun ini, tajuk Merdeka Belajar diusung sebagai tema. Pertanyaannya. Apakah benar, belajar yang tidak merdeka menurut Nadiem menjadi faktor penyebab pendidikan di Indonesia terus tercecer? Sehingga Nadiem coba model Merdeka Belajar?

Rasanya masih terlalu pagi untuk menyimpulkan inovasi Merdeka Belajar ala Nadiem adalah solusi mengentaskan pendidikan Indonesia. Sebab, Nadiem sendiri hingga batas sebelum dilantik kembali menjadi Mendikbudristek, dianggap sebagai menteri yang memiliki rapor merah dan layak direshuffle.

Pada peringatan Hardiknas 2020, saya malah sudah mengungkap dalam artikel-artikel saya, "Barangkali, di "sana" kini Ki Hajar Dewantara sedang sedih dan menangis. Pasalnya,  para pemimpin bangsa yang seharusnya menjadi teladan, justru terus berseteru sebab perkara politik dan urusan perut."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN