Mohon tunggu...
TJIPTADINATA EFFENDI
TJIPTADINATA EFFENDI Mohon Tunggu... Kompasianer of the Year 2014

Lahir di Padang,21 Mei 1943

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Murid Lulus 100 Persen Berarti Guru Sukses? No Way!

17 September 2020   09:32 Diperbarui: 17 September 2020   09:38 131 30 11 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Murid Lulus 100 Persen Berarti Guru Sukses? No Way!
ket.foto : makan bersama mantan murid murid .dokpri

Tugas Guru Bukan Semata Mencetak Murid Pintar, Tapi Juga Mendidik 

Secara kasat mata,kelulusan 100 persen murid muridnya,tentu saja merupakan sebuah kebahagiaan dan sekaligus kebanggaan bagi guru dan sekolah dimana ia mengajar.

Tapi sesungguhnya tugas guru bukanlah semata mata mencetak murid murid pintat,melainkan juga memberikan pendidikan agar kepandaian yang mereka peroleh dari proses pembelajaran selaras dengan bertumbuh kembangnya moral anak anak didik menjadi manusia yang bertanggung jawab dan bertenggang rasa.

mantan murid dan kel/kiriman Harifuddin Lalo
mantan murid dan kel/kiriman Harifuddin Lalo
Mengajar dan Mendidik Dengan Hati

Sebagai orang yang pernah menjadi guru ,gaji yang hanya 16 ribu rupiah plus tunjangan in natura dalam bentuk 9 kilogram beras ,bukanlah alasan bagi saya untuk mengajar dengan setengah hati. 

Kalau kita berkerja paruh waktu,tentu tidak menjadi masalah ,apapun alasannya. Tapi yang perlu dihindari adalah bekerja dengan separuh hati. 

Bilamana merasakan gaji yang diperoleh sebagai guru terlalu kecil.maka jalan terbaik adalah mengundurkan diri dan mencari pekerjaaan yang gajinya lebih menjanjikan. Tapi bila memang kita mengajar ,karena merupakan pekerjaan yang sesuai passion ,maka kita harus mau mengajar dan mendidik dengan sepenuh hati.

Karena bilamana tetap mengajar dalam perasaan keterpaksaan dikarenakan belum mendapatkan pekerjaan dengan gaji yang lebih menjanjikan,maka kita memiliki tanggung jawab moral terhadap puluhan anak didik yang dipercayakan kepada kita

dokter Syamsu /mantan murid
dokter Syamsu /mantan murid
Bagaimana Mengajar Dengan Hati?

Menjadi guru tidak sama dengan Boss diperusahaan yang perintahnya adalah keharusan untuk dipatuhi. Kalau tidak dipatuhi,maka karyawan akan dipecat atau di skor. 

Menjadi guru, adalah melakukan personal approach dengan murid murid yang mengalami masalah dalam pelajaran. Memanggil mereka disaat waktu istirahat dan bertanya dari hati ke hati. Hal ini merupakan cara efektif merangkul hati murid murid. Mereka tidak takut kepada kita,tapi menaruh rasa hormat yang mendalam . 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN