Mohon tunggu...
Tito Adam
Tito Adam Mohon Tunggu... Social Media Specialist | Penulis | Fotografer | Editor Video | Copy Writer | Content Writer | Former Journalist

Senang untuk belajar dan belajar untuk senang | Instagram @titoadamp | Email titoadamp@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Artikel Utama

Bukan Cuma Sekadar Dekat dengan Anak, Orangtua Juga Perlu Masuk Dunia Anak

15 Maret 2021   20:20 Diperbarui: 17 Maret 2021   01:14 175 9 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bukan Cuma Sekadar Dekat dengan Anak, Orangtua Juga Perlu Masuk Dunia Anak
Ilustrasi orangtua bermain bersama anak. Sumber: Kompas.com

Sebelum menikah, saya sudah bertekad jika saya tidak hanya sekadar dekat dengan anak. Tapi harus tahu tentang dunia anak. Hal ini pun saya utarakan kepada istri dan ajak hal yang sama.

Ada perbedaan tentang dekat dengan anak dan masuk ke dalam dunia anak. Perbedaan ini sebenarnya cukup mencolok. Contoh simple-nya, kamu boleh saja menemani si kecil bermain. Kamu selalu berada di dekat si kecil bermain, tetapi kamu tidak ikut bermain bersamanya. Atau bahkan kamu ikut bermain, tetapi kamu yang mengatur si kecil harus bermain seperti apa.

Jika kamu melakukan hal itu, kamu hanya sekadar dekat dengan anak tapi tidak masuk ke dalam dunianya. Hubungan anak dan orangtua harus didasarkan pada hati.

Saya bukan pakar parenting, tapi saya mencoba berbagi pengalaman dengan anda, pembaca tulisan saya. Pengalaman saya 3 tahun bersama si kecil, yang sangat cerdas, pintar, baik hati dan lucu.

Saya tidak pernah paksa anak saya harus bermain seperti apa, bahkan saya yang sering mengikuti cara dia bermain. Jika memang berbahaya, saya pun ada cara khusus agar dia tahu hal itu bahaya tanpa membatasi bermainnya si kecil.

Tidak jarang, si kecil pun lama-lama juga mengikuti cara saya bekerja, duduk, dan sebagainya. Ya seringnya karena pengen ikuti saya mengetik untuk menulis di kompasiana atau kerjakan tugas kantor misalnya, dia pun mendadak ikut duduk di pangkuan saya sambil menekan-nekan keyboard.

Jangan jengkel dan sebel. Ingat, dia sedang mengeksplor dunia. Dunia yang dia tahu adalah orangtuanya sedang bekerja dan ingin ikut bekerja. Meskipun pasti belum tahu bekerja itu apa.

Dalam case tersebut, untungnya saya punya keyboard bekas yang tidak terpakai. Keyboard tersebut saya berikan kepadanya untuk dia pakai. Agar terkesan keyboard itu bisa dipakai, tiap kali dia main keyboard tersebut, saya pun melihatkan "ketikan" hasil karyanya di layar.

Dia pun senang, bahkan si kecil berujar jika dia bekerja cari uang. Ya begitulah pemikiran si kecil.

Ketika tahu dunianya, lama-lama kamu akan diajak masuk dunianya. Mulai ajak dengerin dan nyanyi lagu kesukaannya, hingga ikuti gerakan jogednya atau bahasanya si kecil.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x