Mohon tunggu...
Taufiq Rahman
Taufiq Rahman Mohon Tunggu... profesional

Menyukai Kesunyian dan Estetika Masa Lalu, Kadang-kadang menjadi Pecinta Kopi, Mantan Engineer dan Titik titik.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Artikel Utama

Tangisan Risma, antara Kodrat dan Pertaruhan Popularitas

30 Juni 2020   11:56 Diperbarui: 1 Juli 2020   05:30 735 25 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tangisan Risma, antara Kodrat dan Pertaruhan Popularitas
Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini, saat berkunjung ke Menara Kompas, Palmerah, Jakarta, Rabu (31/7/2019).(KOMPAS.com/RODERICK ADRIAN MOZES)

Saya tertegun kemarin. Rasanya tak percaya dengan kabar yang saya baca. Lalu terjawab sudah kekhawatiran saya ketika kemudian membaca baris-baris komentar yang bersahut-sahutan di panggungnya.

Ibu Risma, Wali Kota Surabaya, ibu yang saya banggakan, yang sering kulihat teguh, gigih, dan kuat kemarin akhirnya terkulai lemah. Ia lalu menangis! Begitulah kabar yang saya baca kemarin.

Anda juga bisa menemukan momen-momen saat ibu Risma menangis dan bersujud simpuh saat audiensi bersama IDI Jatim dan IDI Surabaya itu di saluran Youtube.

Dan, tentu saja, seperti biasanya, berita Risma menangis itu lantas menyebar dengan cepat dan apa yang kukhawatirkan akhirnya terjadi. Risma yang sedang dipuji Megawati dan digadang-gadang maju di Pilgub DKI akhirnya menjadi bahan olok-olok banyak orang.

Olok-olok para netizen itu menyimbolkan polar-polar yang berbeda: yang membenci dan mendukung. Ia diolok-olok pada saat dia seharusnya sedang dalam posisi mempertaruhkan popularitasnya. Olok-olok itu mungkin saja bisa menjadi tidak bagus untuk Risma.

Apakah cerita pejabat menangis adalah cerita lumrah dan Risma adalah satu-satunya pejabat yang pernah menangis di depan publik?

Sekedar informasi sebagai bahan referensi saja, seperti saya kutip dari beberapa sumber, bahwa Ibu Risma ternyata bukanlah satu-satunya pejabat yang terekam kamera pernah menangis di depan publik.

Saat pembacaan eksepsi dalam sidang lanjutan perkara pelepasan aset PT Panca Wira Usaha (PWU), Dahlan Iskan, mantan menteri BUMN, juga pernah menangis.

Pun di luar negeri ada kisah yang serupa. Charlie Baker, gubernur Partai Republik Massachusetts, pernah menangis ketika berbicara tentang kematian ibu sahabatnya. Sama seperti pak SBY yang terisak menangis saat ia berbicara tentang Ani Yudhoyono.

Mark Meadows, Kepala Staf Gedung Putih untuk Trump, juga sering menangis dalam pertemuan dengan staf Gedung Putih, sementara Andrew M. Cuomo, gubernur Demokratik New York, menangis lebih dari satu kali selama briefing Covid-19 yang disiarkan televisi.   

Jadi, sebenarnya, apakah ia pejabat laki-laki atau wanita, ternyata mereka bisa menangis di depan publik. Jadi, barangkali ini bukan perkara tidak lumrah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x