Mohon tunggu...
Taufan Satyadharma
Taufan Satyadharma Mohon Tunggu... Pencari makna

ABNORMAL | gelandangan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Lupa Berendah Hati dalam Segala Kuasanya

2 Juli 2020   16:37 Diperbarui: 2 Juli 2020   16:38 35 5 0 Mohon Tunggu...

Sebenarnya sudah tidak ada lagi masalah jika kacamata pandang telah mengetahui segala sesuatu yang menggerakkan. Sekalipun ilmu-ilmu pengetahuan banyak menemukan pintasan-pintasan menuju zaman yang lebih baik, tapi segala data tersebut belum mampu menggantikan iman yang telah tertanam sedemikian rupa dengan begitu banyak wujud, rupa, dan pola yang termanifestasi melalui kebiasaan manusia sehari-hari.

Terlepas dari fenomena pandemi konspirasi, maling, ketahanan pangan, yang informasinya sangat masif hingga lebih menakutkan dan mengancam dari pandemi itu sendiri. 

Beberapa waktu yang lalu, mayoritas masyarakat mengikuti himbauan untuk di rumah saja. Yang mengakibatkan dampak yang signifikan bagi keberlangsungan ekonomi, meski semesta pada akhirnya bisa tertawa sejenak.

Manusia merasa sanggup untuk mengalahkan, sementara senjata dan strategi yang dipersiapkan sangat minim. Dengan komando yang berbeda-beda sehingga kesanggupan alih-alih tetap ditegaskan, justru dipaksa menelan lidahnya sendiri menjadi sebuah kepasrahan. 

Semakin berjalannya waktu, manusia semakin belajar mengenal sesuatu yang pada mulanya dianggap sebagai musuh lambat laun beralih menjadi sesuatu yang mesti dibersamai.

Hal tersebut semata-mata tidak dilampai atas dasar ketidakmampuan. Manusia mengalami sebuah proses penemuan-penemuan melalui informasi dan literasi-literasi ilmu untuk memetakan sesuatu yang dianggap mengancam. Manusia juga berproses menimbang-nimbang kekuatan dan kemampuan akselerasi diri untuk menaklukan atau memusnahkan bahaya yang membahayakan keselamatan. 

Namun, waktu akhirnya menjawab bahwa semua itu adalah sebuah proses intelektualisasi diri dari kesombongan dan kesembronoan menuju ketidakmampuan diri. Bahwa diri ini hanyalah seorang hamba.

Semua mengalami perjalanan proses memaknai, proses upgrade diri bagi mereka yang memandang setiap pengalaman adalah lahan untuk belajar. Bukannya sibuk memaksakan standar-standar nilai kebenaran subjektif yang dirasa telah jangkep dalam mengatasi segala problematika perjalanan hidup yang dihadapi.

Itulah warna, itulah keindahan, sekalipun banyak yang berlarian menghindarinya dengan berlomba-lomba mempermainkan semesta demi pencarian cinta kepada diri sendiri yang semu. Karena hanya hasrat kepuasan yang nampak. Bukankah cinta itu menyatukan? Bukan malah menegaskan batas untuk lebih memperjelas "aku"?

Beruntung, Simbah tak lelah menuturkan asihnya melalui ilmu-ilmu yang selalu dibagikan hampir disetiap hari-harinya. Setidaknya, tetes ilmu dari Simbah merupakan sebuah pertemuan dari sekian banyak pertemuan yang diijinkan untuk saling menemukan dan terus berjalan tanpa tendensi apapun kecuali ketulusan untuk membersamai.

Ketika kita sudah diberi penegasan bahwa "Sesungguhnya Tuhan adalah Maha Kuasa atas segala sesuatu", namun manusia diam-diam selalu menguasai segalanya dengan ilmu dan pengetahuan yang tak pernah puas. Sejatinya ilmu tidak membuat manusia semakin merendah, melainkan malah menambah busung dada-dada keberadaannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN