Tamita Wibisono
Tamita Wibisono ibu rumah tangga multi talenta

Here I am with all of my Destiny...perjalanan hidup itu ibarat bianglala kehidupan,tidak selamanya berada di satu titik. pergerakan antara kehidupan di bawah dengan diatas itu sungguh dinamis adanya...dan tiap ruang yang tercipta menjadi inspirasi untuk dijabarkan dalam untaian kata menjadi sebuah karya

Selanjutnya

Tutup

Finansial Artikel Utama

Tak Perlu Panik Saat Dolar Naik, Masyarakat Tetap Berkah dengan Rupiah

6 September 2018   20:52 Diperbarui: 7 September 2018   10:33 2282 17 7
Tak Perlu Panik Saat Dolar Naik, Masyarakat Tetap Berkah dengan Rupiah
ilustrasi rupiah (thinkstock photo)

Tergelitik dengan status yang ditulis oleh teman dalam time line jejaring sosialnya:

"Lira anjlog sedih dan berdoa untuk kebaikan Turki.  
Dolar menguat terhadap Rupiah langsung bersorak.  
Sampeyan ini warga negara mana?" --- (timeline Fb Niken Satyawati 06092108)

Saya pun mengulik banyak informasi seputar kenaikan Dollar AS yang konon membuat heboh sebagian kecil kalangan.

Ya, hanya sebagian kecil saja, sebab nyatanya kenaikan Dollar tidak berdampak serius bagi pemenuhan kebutuhan pokok bagi masyarakat kebanyakan. Daging dan telur ayam tidak serta merta mengalami kenaikan mengekor pada naiknya dollar. Demikian pula dengan beras, gula pasir, minyak dan komoditas kebutuhan rumah tangga lainnya.

Dollar tidak ngefek di pasar tradisional (sumber foto : FB semua tentang Ponorogo)
Dollar tidak ngefek di pasar tradisional (sumber foto : FB semua tentang Ponorogo)
Harga Telur ayam negeri di pasar Sleko Kota Madiun- Jawa Timur misalnya, ajeg pada kisaran Rp 20.000 - 22.000/kg. Semakin banyak jumlah telur yang dibeli harganya pun akan semakin murah. Begitu juga dengan beras kualitas sedang yang stabil per kilonya di harga Rp 9000.an saja. Bawang merah lokal murah meriah satu kilonya di harga 22.000-an. Sayur mayur dan buah buahan melimpah ruah. 

Tidak jauh berbeda kondisinya dengan tetangga kota sebelah, Ponorogo. Melalui akun media sosial Semua tentang Ponorogo sangat jelas disebutkan bahwa Naiknya kurs Dollar tidak berpengaruh pada harga komoditas lokal. Bahkan harga sayuran dan beberapa jenis dapur justru turun. Begitu pula harga sembako tetap stabil. 

Timeline media sosial FB semua tentang ponorogo
Timeline media sosial FB semua tentang ponorogo
Tak puas hanya mengetahui betapa stabil harga kebutuhan di dua wilayah sayapun berselancar di SISKAPERBAPO. Lega rasanya mengetahui aneka harga kebutuhan mulai dari yang pokok luar biasa, hingga kebutuhan yang jarang dibeli melalui sistem informasi ketersediaan dan perkembangan Harga Bahan Pokok di wilayah Jawa Timur. 

Dollar tidak mendatangkan efek yang serta Merta mengguncang harga. Dari 9 Kota dan 29 Kabupaten yang tersebar di wilayah Jawa Timur, termasuk Pulau Madura tidak satupun mengalami gejolak ekonomi. 

Up date harga 24 jam melalui pantauan online siskaperbapo.com
Up date harga 24 jam melalui pantauan online siskaperbapo.com
Stabilitas harga sedemikian terjaga. Bahkan harga beebrapa kebutuhan mengalami penurunan dibanding saat awal Agustus lalu. Ah, rupiah memang masih menjadi berkah bagi masyarakat Indonesia. Gejolak Lira di Turki sana, Pertentangan ekonomi Global antara Amerika - Kanada hingga krisis Venezuela jelas-jelas beda dengan kondisi di Indonesia.

Apalagi mengaitkan kondisi naiknya dollar saat ini dengan flashback tahun 1998 lalu. ah yang benar saja. Lihat sendiri data berdasarkan pantauan sikaperbapo yang coba saya tampilkan. Masih tidak percaya? Gamblang bisa dilihat dengan mata.

Sumber sikaperbapo.com aneka daging, telur turun harga
Sumber sikaperbapo.com aneka daging, telur turun harga
Sumber siskaperbapo.com aneka sayur selain tomat hingga semen lokal harga turun
Sumber siskaperbapo.com aneka sayur selain tomat hingga semen lokal harga turun
Sumber siskaperbapo.com grafik harga sembako stabil, gula cenderung turun
Sumber siskaperbapo.com grafik harga sembako stabil, gula cenderung turun
Tak puas lagi hanya bicara data di Jawa Timur, saya menjawil teman yang berada di Sorong Papua Barat melalui akun media sosialnya. Jauh-jauh di bumi cendrawasih, menjadi penjual kuliner pecel ayam ala Lamongan pun dia jalani. Yess!!! 

Tidak ada pengaruh kenaikan kurs dollar dengan naiknya harga kebutuhan pokok disana. Kurang lebih begitu jawabnya. Padahal, warung tendanya itu kerap kali disinggahi oleh wisatawan manca yang tengah pesiar di Papua. Jelas-jelas aman terkendali.

Dok.Al Majeed. Naiknya Dollar tidak siginifikan pengaruhi geliat ekonomi kreatif di Papua
Dok.Al Majeed. Naiknya Dollar tidak siginifikan pengaruhi geliat ekonomi kreatif di Papua
Begitulah, Sebagai seorang Ibu rumah tangga yang belakangan tenar disebut sebagai emak, saya orang yang lantang berteriak manakala harga kebutuhan di pasar tradisional meroket tajam. 

Meski kadang dilematis juga saat para emak justru diam-diam belanja Tas branded import. Sangat berbanding terbalik memang, harga tas branded terus naik semua emak diam. sementara harga telur naik masih dalam kisaran 0, 00000000 sekian persen dari tas branded justru menjadi pemicu para emak turun ke jalan.

Nah, Mak...., saatnya mendengar himbauan wakil presiden Jusuf Kalla seperti yang banyak dilansir di media massa . Bahwa masyarakat sementara tidak membeli barang mewah seperti Ferrari hingga tas Hermes. 

Lupakan istilah emak. Kembali serius ke soal naiknya nilai tukar dollar. Saya memang bukanlah seorang yang berlatar belakang ekonomi. Sadar saya tidak menguasai seluk beluk perekonomian global dengan detail ekonomi makro hingga mikro. 

Itulah kenapa saya ingin membuka mata dan membuka telinga terkait kenaikan dollar. Mana hoax dan mana realita. Agar tidak ikut panik. Terlebih malah ikut terlibat menyebar wacana diluar logika yang mengakibatkan keresahan dalam masyarakat.

Sebagai orang awam terhadap konstelasi ekonomi dunia, sebaiknya kita percayakan penuh penanganan kenaikan dollar kepada para ahlinya. Tidak turut membuat gaduh, akan menciptakan iklim kondusif bagi stabilnya rupiah. Fluktuasi itu dinamis adanya. Penyebab utamanya justru dipicu oleh faktor ekonomi bukan oleh kondisi internal Indonesia. 

Sumber.google.com Langkah pemerintah sikapi naiknya dollar
Sumber.google.com Langkah pemerintah sikapi naiknya dollar
Meski demikian, tentu naiknya nilai dollar tidak akan didiamkan begitu saja oleh pemangku kebijakan dalam hal ini pemerintah. Sukses dengan hajat olahraga berlevel Asia, pemerintahan Jokowi tetap mengambil langkah strategis. 

Ini tak lepas dari capaian Indonesia yang sukses membuka mata dunia dalam rangka memantapkan diri menjadi tuan rumah ajang bergengsi olahraga tingkat dunia 2032 nanti.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2