Mohon tunggu...
Tamariah Zahirah
Tamariah Zahirah Mohon Tunggu... Penulis - Guru di SMPN 3 Tambun Utara

Menulis salah satu cara menyalurkan hobi terutama dalam genre puisi dan cerpen. Motto : Teruslah menulis sampai kamu benar-benar paham apa yang kamu tulis!

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Hasrat Rindu

12 November 2022   22:37 Diperbarui: 12 November 2022   22:56 90
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Karya : Tamariah Zahirah 

Angin malam menyapa bilik-bilik terasing jiwa. Detik jauh beranjak, sisakan sepenggal sepi di setiap jejak pengembaraan. Denting lelah menyuarakan kidung kematian dalam keranda kesunyian waktu. Seonggok hati ranggas, kering di patahan amuk rindu.

Jauh sudah menyusuri lembah terjal bebatuan. Tersesat di belantara kenang, mencari secuil kasih dari secawan madu surgawi. Hanya mampu memunguti kepingan lelah yang tersisa. Adakah separuh malam terjeda, agar mampu sandarkan rasa yang kian membuncahi dada? 

Rindu kian meronta di ujung musim kering penantian. Menerobos masuk, cumbui setiap lekuk nadi. Hasrat temu menabuh gebu di peraduan punggung kedamaian. Haruskah kub*nuh obsesi dalam pekat birahi fana yang menggagahi setiap jerat sendi hati. Lalu mati terkubur pasti, bersama remahan pagi yang sekarat.

Ada debar yang menggelegar setiap kali rintih tergelar. Lembar gemetar candu, kobarkan asmara yang membara. Memantik pijar rasa dalam keterbatasan kuasa. Melangit asma di sudut-sudut semesta bernapas cinta. Agar dapat mendengar gemuruh ingin yang menghimpun banyak harapan pada angkasa kerinduan.

Hadirkan bayang, mengeja sepintas rupa yang bertandang. Datanglah sekadar menghapus resah yang bersarang. Mampukah kugapai teduh di bawah rindang pepohonan yang mulai menjatuhkan daun usang. Sementara aku dijajah dahaga di antara Padang Sahara gersang. 

Keraguan kerap menguji sebesar apa setia. Membisikan kata menyerah dengan lantang, menyuarakan genderang perang. Lelucon dan caci mengiringi tiada henti, memaksa untuk menepi. Namun mencoba tegar menghadang rintang. Demi setampuk rindu yang gigih menemui  jalan pulang.

Bekasi, 28 Oktober 2022

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun