Mohon tunggu...
Sutiono Gunadi
Sutiono Gunadi Mohon Tunggu... Blogger

Born in Semarang, travel-food-hotel writer. Movies, ICT, Environment and HIV/AIDS observer. Email : sutiono2000@yahoo.com, Trip Advisor Level 6 Contributor.

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Ada Citarasa Betawi di Kota Tua Jakarta

6 Juni 2016   08:37 Diperbarui: 7 Juni 2016   12:17 259 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ada Citarasa Betawi di Kota Tua Jakarta
Bir Pletok (Dok.Pri)

Bulan ini provinsi DKI Jakarta akan merayakan hari ulang tahun kota Jakarta yang ke 489. Jakarta yang sempat berganti nama berkali-kali, pertama kali dikenal dengan nama Sunda Kelapa, lalu saat dikuasai Kesultanan Banten dirubah menjadi Jayakarta (kemenangan besar), sempat disebut Batavia saat dikuasai Belanda, beralih lagi jadi Jacatra dan terakhir di era Jepang berubah menjadi Jakarta hingga sekarang.

Kota Jakarta memiliki penduduk asli yang disebut warga Betawi, beberapa tokoh terkenal seperti jawara silat si Pitung mampu membuat pusing pemerintah Hindia Belanda, karena aksi perlawananannya atas tindakan Belanda yang tidak adil terhadap warga Betawi saat itu. Namun sekarang seiring dengan perkembangan kota Jakarta, warga Betawi ironisnya malah tergusur kepinggiran bahkan keluar kota Jakarta.

Beruntungnya budaya Betawi masih diupayakan tetap dilestarikan, seperti kesenian gambang kromong, tari yapong, pencak silat dan Ondel-ondel. Mirisnya kesenian Ondel-ondel kini sering dimanfaatkan untuk mengamen atau minta-minta yang tidak sesuai dengan citra aslinya sebagai kesenian berbudaya tinggi.

Juga kuliner Betawi masih tetap diupayakan eksis ditengah maraknya kuliner global yang menggurita dengan sistem waralaba. Kita masih dapat dengan fasih menyebutkan Gado-gado, Soto Betawi, Nasi Ulam, Nasi Uduk, Ketoprak, Semur Jengkol, Pindang Bandeng, Soto Tangkar, Laksa, Ketupat Sayur, Kue Rangi, Kue Pancong, Uli Bakar Serundeng Kerak Telor, Rujak Juhi, Bir Pletok  dan Es Selendang Mayang.

Sayur Babanci

Ada satu kuliner khas Betawi yang mulai langka, yakni Sayur Babanci, mungkin dikarenakan bahannya yang rumit dan langka, konon katanya harus menyediakan 21 bahan baku bumbu, diantaranya Temu Kunci, Cabe Merah, Bawang Merah, Bawang Putih, Kemiri, Jahe, Lengkuas, Sereh, Daun Jeruk, Daun Salam, Terasi, Kapulaga, Bunga Bintang, Asam, Kunyit, Kedaung, Botor, Tai Angin, Garam, Gula Putih, dan Kencur. Sedang bahan lainnya adalah daging sapi bagian paha, kelapa muda, serundeng, petai, daun bawang dan tomat.

Sayur Babanci (Dok.Pri)
Sayur Babanci (Dok.Pri)
Sayur Babanci ini lazim disajikan dengan lontong atau ketupat, meski sekarang sering juga disantap dengan nasi. Bentuknya lebih menyerupai gulai, dan bukan sayur karena tidak ada sayuran di dalamnya. Rasanya agak asam karena adanya bahan tomat, juga ada rasa pedas yang segar, juga jangan heran bila di antara daging terdapat daging kelapa muda. Mengenai nama Babanci sendiri masih belum jelas, ada yang menyebutkan dari singkatan Baba dan Enci karena kuliner ini termasuk kuliner Tionghoa Peranakan dan Betawi. Seharusnya Sayur Babanci masuk di menu rumah makan agar tidak tergerus oleh perkembangan zaman.

Beberapa kuliner khas Betawi lainnya, misal Kerak Telor adalah kuliner Betawi yang berbentuk mirip martabak, telur dadar dengan isi ketan dan ebi, yang diatasnya ditaburi kelapa sangrai.

Kerak Telor (Dok. Pri)
Kerak Telor (Dok. Pri)
Gado-gado tergolong salad ala Betawi, terdiri dari aneka sayuran dengan irisan tahu / tempe kadang ditambah telur rebus dan disiram kuah kacang.

Sedangkan Es Selendang Mayang tergolong dessert, potongan puding warna-warni diberi santan dan ditambahkan es serut. Sangat segar disantap ditengah panasnya kota Jakarta.

Es Selendang Mayang (Dok. Pri)
Es Selendang Mayang (Dok. Pri)
Dua Resto

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN